JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Avantee telah mengadakan sosialisasi fintech "Ngopi Pintar"Peer to peer Lending (Cara Cerdas Investasi dan Mencari Pinjaman Dana) AcaraTalkshow & Exhibiton  sosialisasi fintech ini dihadiri oleh para mahasiswa, dosen dan masyarakat sekitar. Sosialisasi ini bertujuan untuk mendukung program OJK dalam rangka meningkatkan Literasi dan Edukasi keuangan kepada masyarakat khususnya industri Fintech P2P Lending.   Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=SK5z-LuHV3w&t=13s

    Aug 11, 2020
  • Selamat datang di era revolusi keuangan, di mana Fintech P2P Lending menjadi pahlawan tak terduga. Mari kita eksplorasi bagaimana perannya menciptakan ekosistem finansial yang lebih inklusif dan inovatif untuk masa depan. 1. Perkenalan dengan P2P Lending: Menghapus Batasan Tradisional P2P Lending, atau Pinjaman Peer-to-Peer, memotong perantara perbankan tradisional dan membuka pintu bagi peminjam dan pemberi pinjaman untuk terhubung secara langsung. Tanpa birokrasi berat, prosesnya lebih cepat, lebih sederhana, dan memberikan kebebasan finansial kepada semua pihak. 2. Inovasi dalam Proses Pinjaman: Mudah, Cepat, dan Transparan Salah satu daya tarik utama P2P Lending adalah proses pinjaman yang lebih mudah. Dari pengajuan hingga persetujuan, semuanya dapat dilakukan secara daring dalam hitungan hari. Transparansi juga menjadi kunci, memberikan peminjam dan pemberi pinjaman visibilitas yang lebih besar terhadap seluruh proses. 3. Inklusi Keuangan untuk Semua: Membuka Pintu untuk Yang Terpinggirkan Fintech P2P Lending membawa perubahan sosial dengan memberikan akses keuangan kepada mereka yang sebelumnya diabaikan oleh sistem perbankan. Individu dan bisnis kecil yang sulit mendapatkan pinjaman kini dapat merasakan manfaat inklusi keuangan. 4. Peluang Investasi yang Menarik: Diversifikasi Portofolio dengan Mudah P2P Lending tidak hanya menguntungkan peminjam, tetapi juga memberikan peluang investasi yang menarik bagi mereka yang ingin menjadi pemberi pinjaman. Dengan berbagai pilihan profil risiko, pemberi pinjaman dapat dengan mudah mendiversifikasi portofolio mereka. 5. Teknologi untuk Keamanan dan Efisiensi: Blockchain dan Lapisan Keamanan Tinggi Fintech P2P Lending menerapkan teknologi blockchain untuk meningkatkan keamanan dan efisiensi. Transaksi yang tercatat dalam rantai blok memberikan tingkat keamanan yang lebih tinggi, sementara lapisan keamanan tambahan melindungi data finansial pengguna. Menuju Masa Depan Keuangan yang Lebih Cerdas: Tantangan dan Peluang Seiring dengan pertumbuhan Fintech P2P Lending, ada tantangan dan peluang yang harus dihadapi. Penting bagi peminjam dan pemberi pinjaman untuk tetap terhubung dengan perkembangan terbaru dan memahami cara mengelola risiko dalam ekosistem yang dinamis ini.   Fintech P2P Lending telah merubah cara kita memandang keuangan. Dengan inovasi yang terus berkembang, perannya dalam membentuk ekosistem finansial masa depan tidak boleh diabaikan. Mari bersama-sama mendekati masa depan keuangan yang lebih inklusif, efisien, dan cerdas.

    Nov 07, 2023
  • Pada tanggal 07 September 2018 Avantee bekerja sama dengan beberapa pihak mengadakan sosialisasi di Gedung Bursa efek Indonesia. Acara ini dihadiri oleh salah satu pimpinan Avantee yaitu Bapak Minto Lim dan bertindak juga sebagai Narasumber. Adapun tujuan acara ini diadakan agar mempererat hubungan antara pemain di industri Fintech dengan anggota Bursa. Acara ini juga diharapkan lebih memperkenalkan industri Fintech ke khalayak ramai. Youtube : https://www.youtube.com/watch?v=_42Rx6awykQ

    Aug 10, 2020
  • Mengembangkan bisnis yang sudah berjalan adalah tantangan menarik bagi para pengusaha. Meskipun bisnis telah mencapai titik stabil, ada berbagai langkah strategis yang dapat diambil untuk mendorong pertumbuhan lebih lanjut dan mencapai potensi yang lebih besar. Ada berbagai cara untuk mengembangkan bisnis yang sudah ada.   1. Analisis Mendalam: Evaluasi Keberhasilan Saat Ini Langkah pertama adalah melakukan analisis mendalam terhadap kinerja bisnis saat ini. Identifikasi kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman (analisis SWOT) bisnis Anda. Dengan pemahaman yang kuat tentang posisi bisnis Anda saat ini, Anda dapat merumuskan strategi yang tepat.   2. Inovasi Produk atau Layanan: Diversifikasi dan Pengembangan Pertimbangkan untuk memperluas atau mengembangkan produk atau layanan baru. Ini bisa berarti meluncurkan varian baru dari produk yang sudah ada atau memasuki pasar yang berbeda. Diversifikasi dapat membantu Anda menjangkau segmen pasar yang lebih luas dan mengurangi risiko dari ketergantungan pada satu produk atau layanan.   3. Peningkatan Kualitas: Fokus pada Keunggulan dan Pelayanan Pelanggan Mengutamakan kualitas produk atau layanan adalah kunci. Menyediakan produk yang berkualitas dan memberikan pelayanan pelanggan yang unggul akan membangun loyalitas pelanggan dan reputasi yang kuat di pasar.   4. Ekspansi Geografis: Membuka Cabang atau Menjangkau Pasar Baru Jika bisnis Anda berjalan dengan baik di satu lokasi, pertimbangkan untuk membuka cabang di lokasi lain. Ekspansi geografis dapat membantu Anda menjangkau pasar yang lebih luas dan mendiversifikasi basis pelanggan.   5. Pemasaran dan Branding: Meningkatkan Visibilitas Perkuat upaya pemasaran Anda. Gunakan strategi digital marketing, sosial media, dan kampanye iklan untuk meningkatkan visibilitas merek Anda. Branding yang kuat akan membantu Anda membangun citra yang positif di mata konsumen.   6. Kemitraan dan Kolaborasi: Membangun Aliansi Strategis Pertimbangkan untuk berkolaborasi dengan bisnis lain yang memiliki audiens yang serupa atau komplementer. Kemitraan dan aliansi strategis dapat membantu Anda menjangkau pelanggan baru dan memperluas jangkauan bisnis Anda.   7. Teknologi dan Inovasi: Mengadopsi Solusi Digital Terus mengikuti perkembangan teknologi yang relevan dengan industri Anda. Mengadopsi solusi digital, seperti e-commerce, aplikasi, atau sistem manajemen yang canggih, dapat meningkatkan efisiensi operasional dan pengalaman pelanggan.   8. Pelatihan dan Pengembangan Karyawan: Tim yang Kompeten Investasikan dalam pelatihan dan pengembangan karyawan Anda. Tim yang terlatih dengan baik dapat memberikan layanan yang lebih baik kepada pelanggan dan membantu mengimplementasikan perubahan dengan sukses.   Mengembangkan bisnis yang sudah ada memerlukan strategi yang matang dan terencana. Dari inovasi produk hingga peningkatan kualitas, dari ekspansi geografis hingga pemasaran yang efektif, ada banyak cara untuk merangsang pertumbuhan. Penting untuk selalu berada dalam mode belajar dan beradaptasi dengan perubahan pasar. Dengan fokus pada pengembangan yang berkelanjutan, Anda dapat mengambil langkah-langkah yang tepat untuk mengembangkan bisnis Anda menuju tingkat keberhasilan yang lebih tinggi.

    Aug 31, 2023
  • P2P lending, atau peer-to-peer lending, telah menjadi alternatif yang populer dalam dunia keuangan. Platform-platform ini memungkinkan peminjam dan pemberi pinjaman untuk terhubung secara langsung, menghilangkan perantara tradisional seperti bank. Namun, sebelum Anda terjun ke dunia P2P lending, ada beberapa pertimbangan penting yang perlu dipikirkan agar pengalaman keuangan Anda berjalan lancar. 1. Risiko dan Pengembalian Investasi Saat memilih platform P2P lending, perhatikan risiko dan pengembalian investasi yang ditawarkan. Semakin tinggi tingkat pengembalian, biasanya semakin tinggi pula risikonya. Evaluasilah dengan hati-hati seberapa nyaman Anda dengan tingkat risiko yang mungkin terlibat. 2. Reputasi Platform Teliti reputasi platform P2P lending yang Anda pertimbangkan. Tinjau ulasan pengguna, periksa sejarah kinerja, dan pastikan platform tersebut memiliki regulasi yang memadai. Memilih platform dengan reputasi baik dapat meningkatkan kepercayaan Anda dalam melakukan transaksi. 3. Struktur Biaya Pahami dengan baik struktur biaya yang diterapkan oleh platform. Beberapa platform mungkin mengenakan biaya administrasi, biaya keterlambatan pembayaran, atau biaya lainnya. Pastikan Anda memahami sejelas mungkin agar tidak ada kejutan tak terduga. 4. Diversifikasi Portofolio Diversifikasi adalah kunci dalam investasi, termasuk P2P lending. Jangan hanya fokus pada satu pemberi pinjaman atau satu jenis pinjaman. Dengan mendiversifikasi portofolio Anda, Anda dapat mengurangi risiko kerugian yang signifikan. 5. Pemahaman Terhadap Peminjam Pahami jenis peminjam yang mencari pinjaman di platform tersebut. Tinjau profil mereka, tujuan pinjaman, dan sejarah kredit. Semakin baik Anda memahami siapa yang meminjam, semakin baik Anda dapat menilai risiko potensial. 6. Keamanan dan Perlindungan Data Pastikan platform P2P lending memiliki kebijakan keamanan dan perlindungan data yang kuat. Informasi keuangan pribadi Anda harus tetap aman. Periksa apakah platform tersebut menggunakan enkripsi dan langkah-langkah keamanan lainnya. 7. Kemudahan Penggunaan Platform Pengalaman pengguna yang baik dapat membuat pengelolaan investasi lebih lancar. Pilih platform yang mudah digunakan, dengan antarmuka yang jelas dan dukungan pelanggan yang responsif. 8. Regulasi Hukum dan Keuangan Pastikan platform P2P lending beroperasi sesuai dengan regulasi hukum dan keuangan yang berlaku. Ini mencakup registrasi, izin, dan kepatuhan terhadap standar industri.   Memilih platform P2P lending membutuhkan riset dan pertimbangan yang cermat. Dengan memperhatikan aspek-aspek tersebut, Anda dapat membuat keputusan yang lebih informatif dan meningkatkan peluang sukses keuangan Anda melalui investasi P2P lending. Avantee merupakan salah satu platform p2p lending terbaik di Indonesia yang sudah berizin OJK yang bisa menjadi andalan Anda.

    Oct 24, 2023
  • Perbedaan Antara Omzet dan Profit: Mengungkap Esensi Keuangan Bisnis   Ketika berbicara tentang kesehatan keuangan suatu bisnis, dua istilah yang sering kali muncul adalah omzet dan profit. Kedua istilah ini sering digunakan secara bergantian, tetapi sebenarnya memiliki arti yang sangat berbeda dan memegang peran penting dalam evaluasi kinerja bisnis. Memahami perbedaan antara omzet dan profit adalah langkah penting bagi para pengusaha dan pemilik bisnis untuk membuat keputusan yang tepat dalam mengelola keuangan mereka. Artikel ini akan mengulas perbedaan mendasar antara omzet dan profit serta mengapa kedua konsep tersebut penting dalam konteks keuangan bisnis.   Omzet: Pendapatan Total   Omzet adalah jumlah total uang yang diterima oleh sebuah bisnis dari penjualan barang atau jasa selama periode waktu tertentu. Ini mencakup semua pendapatan yang dihasilkan oleh bisnis, termasuk penjualan produk utama, layanan tambahan, dan pendapatan dari sumber lain seperti investasi atau royalti.   Dalam konteks omzet, tidak ada pengurangan biaya atau pengeluaran lainnya. Ini adalah angka bruto yang mencerminkan total pendapatan sebelum memperhitungkan pengeluaran apa pun. Meskipun omzet memberikan gambaran tentang seberapa besar bisnis tersebut menghasilkan pendapatan, itu sendiri tidak memberikan gambaran tentang kesehatan keuangan bisnis.   Profit: Pendapatan Bersih   Profit, di sisi lain, adalah uang yang tersisa setelah semua biaya dan pengeluaran telah dikurangkan dari omzet. Ini mencerminkan seberapa efisien bisnis mengelola operasinya setelah mempertimbangkan semua biaya produksi, overhead, pajak, dan pengeluaran lainnya. Profit sering kali dianggap sebagai ukuran yang lebih akurat dari kinerja keuangan bisnis daripada omzet.   Ada beberapa jenis profit yang umumnya diukur dalam bisnis:   1. Gross Profit: Ini adalah selisih antara omzet dan biaya produksi langsung dari barang atau jasa yang dijual.    2. Operating Profit: Setelah mengurangkan biaya operasional, seperti gaji karyawan, sewa, dan utilitas dari gross profit, kita mendapatkan operating profit. Ini mencerminkan profitabilitas bisnis dalam menjalankan kegiatan operasionalnya.   3. Net Profit: Ini adalah profit yang tersisa setelah mengurangkan semua biaya, termasuk pajak, bunga pinjaman, dan lain-lain, dari omzet bisnis.   Mengapa Penting untuk Memahami Perbedaan Ini?   Memahami perbedaan antara omzet dan profit penting karena keduanya memberikan pandangan yang berbeda tentang kesehatan keuangan bisnis. Omzet memberikan gambaran tentang seberapa banyak bisnis tersebut menghasilkan, sementara profit memberikan gambaran tentang seberapa efisien bisnis mengelola operasinya untuk menghasilkan uang. Bisnis dengan omzet tinggi belum tentu menghasilkan profit yang tinggi jika biayanya juga tinggi.   Sebagai contoh, sebuah bisnis dapat memiliki omzet yang besar tetapi margin keuntungan yang tipis karena biaya produksi yang tinggi atau persaingan harga yang ketat. Di sisi lain, bisnis dengan omzet yang lebih rendah tetapi margin keuntungan yang lebih tinggi dapat menghasilkan profit bersih yang lebih besar.   Dengan memahami perbedaan antara omzet dan profit, pemilik bisnis dapat membuat keputusan yang lebih baik dalam merencanakan strategi keuangan mereka. Mereka dapat fokus pada upaya untuk meningkatkan margin keuntungan atau mengelola biaya operasional agar dapat meningkatkan profitabilitas keseluruhan bisnis mereka.   Omzet dan profit adalah dua konsep keuangan yang penting dalam mengevaluasi kinerja bisnis. Omzet mencerminkan total pendapatan yang dihasilkan oleh bisnis, sementara profit mencerminkan uang yang tersisa setelah mengurangkan semua biaya dari omzet. Memahami perbedaan antara kedua konsep ini membantu pemilik bisnis membuat keputusan yang lebih baik dalam mengelola keuangan mereka dan meningkatkan profitabilitas keseluruhan bisnis mereka.

    May 03, 2024
Telah Berizin dan Diawasi oleh
Anggota dari
Pencapaian