JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Pada tanggal 07 September 2018 Avantee bekerja sama dengan beberapa pihak mengadakan sosialisasi di Gedung Bursa efek Indonesia. Acara ini dihadiri oleh salah satu pimpinan Avantee yaitu Bapak Minto Lim dan bertindak juga sebagai Narasumber. Adapun tujuan acara ini diadakan agar mempererat hubungan antara pemain di industri Fintech dengan anggota Bursa. Acara ini juga diharapkan lebih memperkenalkan industri Fintech ke khalayak ramai. Youtube : https://www.youtube.com/watch?v=_42Rx6awykQ

    Aug 10, 2020
  • Pada era digital yang terus berkembang, perkembangan teknologi telah mengubah lanskap ekonomi secara drastis. Salah satu tren yang sedang mengemuka adalah peer-to-peer (P2P) lending, sebuah bentuk pinjaman uang yang dilakukan secara online tanpa melibatkan lembaga keuangan tradisional. Dalam artikel ini, kita akan menggali potensi pasar P2P lending di era ekonomi digital. Pengenalan P2P Lending P2P lending adalah sebuah platform di mana individu atau bisnis dapat meminjam uang secara langsung dari investor lain, seringkali melalui platform online. Model bisnis ini telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir karena keuntungannya yang mencakup tingkat bunga yang lebih rendah untuk peminjam dan hasil investasi yang lebih tinggi bagi investor. Potensi Pasar yang Besar Pasar P2P lending memiliki potensi yang sangat besar di era ekonomi digital. Berikut beberapa faktor yang mendukung potensi pasar ini: Akses yang Lebih Mudah: Dalam era digital, akses ke internet telah meningkat secara signifikan di seluruh dunia. Hal ini memungkinkan individu dari berbagai lapisan masyarakat untuk mengakses platform P2P lending, baik sebagai peminjam maupun investor. Inklusi Keuangan: P2P lending dapat menjadi solusi bagi individu yang tidak memiliki akses ke sistem perbankan tradisional. Dengan platform ini, mereka dapat meminjam atau berinvestasi dengan lebih mudah, meningkatkan inklusi keuangan. Diversifikasi Portofolio: Investor dapat dengan mudah mendiversifikasi portofolio mereka dengan berinvestasi dalam berbagai pinjaman P2P. Hal ini dapat membantu mengurangi risiko dan meningkatkan potensi pengembalian. Efisiensi Biaya: P2P lending seringkali memiliki biaya yang lebih rendah dibandingkan dengan lembaga keuangan tradisional. Hal ini menguntungkan baik peminjam maupun investor. Kemajuan Teknologi Keamanan: Platform P2P lending terus mengembangkan teknologi keamanan untuk melindungi data pribadi dan keuangan pengguna mereka. Ini telah meningkatkan tingkat kepercayaan dalam ekosistem P2P lending. Tantangan yang Harus Diatasi Meskipun memiliki potensi besar, pasar P2P lending juga menghadapi beberapa tantangan yang perlu diatasi: Regulasi: Peraturan yang ketat atau tidak jelas dapat menghambat pertumbuhan industri ini. Penting untuk memiliki kerangka regulasi yang sesuai yang melindungi semua pihak yang terlibat. Kredit Bermasalah: Risiko kredit adalah salah satu tantangan terbesar dalam P2P lending. Tidak semua peminjam mampu atau mau membayar kembali pinjamannya. Platform harus memiliki sistem evaluasi kredit yang kuat untuk mengurangi risiko ini. Persaingan yang Ketat: Semakin banyak platform P2P lending yang muncul, semakin tinggi tingkat persaingannya. Platform harus menawarkan keunggulan kompetitif untuk tetap relevan. Pasar P2P lending memiliki potensi yang besar di era ekonomi digital. Dengan akses yang lebih mudah, inklusi keuangan yang ditingkatkan, dan efisiensi biaya, platform P2P lending dapat menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi. Namun, tantangan seperti regulasi dan risiko kredit perlu diatasi dengan bijak. Dengan perkembangan teknologi dan inovasi yang terus berlanjut, P2P lending mungkin akan menjadi bagian integral dari sistem keuangan global di masa depan. Bagi individu dan bisnis, memahami potensi dan risiko pasar ini adalah langkah penting dalam memanfaatkannya secara efektif di era ekonomi digital yang sedang berkembang pesat.

    Sep 19, 2023
  • Pada tanggal 21 Juni 2019 di  STKIP PGRI Bandar Lampung Avantee mengikuti Kegiatan sosialisasi  bersama dengan beberapa fintech lain dengan tema "Perkembangan Fintech di Indonesia" pada sosialisasi kali ini, karyawan Avantee sdri Winda Mediana menjadi salah satu pembicara dan berkolaborasi dengan fintech lainnya Acara ini digunakan sebagai tempat berbagi pengetahuan, pandangan dan tren perkembangan dari peer to peer lending sebagai sarana edukasi kepada masyarakat khususnya pelajar agar lebih memahami fintech dan ekosistem didalamnya Dengan tujuan mengajak pelajar dalam memainkan perannya melalui platform digital dalam mendorong perkembangan industri fintech untuk meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia juga sekaligus meningkatkan pertumbuhan ekonomi di kota Lampung. Youtube:https://www.youtube.com/watch?v=p_2j4bvReao

    Aug 11, 2020
  • Dalam beberapa tahun terakhir, Peer-to-Peer (P2P) lending telah muncul sebagai inovasi keuangan yang revolusioner yang sedang mengubah lanskap peminjaman dan investasi. P2P lending, juga dikenal sebagai pinjaman berbasis pasar, melibatkan menghubungkan peminjam individual langsung dengan pemberi pinjaman individual melalui platform online, menghilangkan kebutuhan akan perantara keuangan tradisional seperti bank. Pendekatan inovatif ini menawarkan banyak manfaat dan tantangan bagi peminjam dan investor, merubah cara kita mengakses dan mengalokasikan modal.   Memahami P2P Lending:   Platform P2P lending berperan sebagai perantara, menghubungkan individu yang mencari pinjaman langsung dengan mereka yang bersedia meminjamkan uang. Peminjam membuat profil yang memaparkan permintaan pinjaman, latar belakang keuangan, dan tujuan pinjaman. Di sisi lain, pemberi pinjaman melihat berbagai daftar pinjaman, menilai risiko dan potensi pengembalian yang terkait dengan setiap peminjam. Melalui proses ini, pemberi pinjaman dapat memilih untuk berinvestasi dalam jumlah kecil di beberapa pinjaman, mendiversifikasi risiko mereka.   Manfaat bagi Peminjam: Akses Kredit: P2P lending membuka peluang bagi peminjam yang mungkin kesulitan mendapatkan pinjaman melalui saluran tradisional karena riwayat kredit yang terbatas atau situasi keuangan yang tidak konvensional. Persetujuan Lebih Cepat: Proses aplikasi dan persetujuan seringkali lebih cepat daripada bank tradisional, dengan beberapa platform menawarkan persetujuan dalam waktu yang sama. Suku Bunga Kompetitif: Peminjam mungkin menemukan suku bunga yang lebih kompetitif di platform P2P dibandingkan pemberi pinjaman tradisional, terutama jika kelayakan kredit mereka lebih tinggi. Syarat Pinjaman Fleksibel: Platform P2P seringkali menawarkan berbagai syarat pinjaman, memungkinkan peminjam untuk menyesuaikan pinjaman mereka sesuai dengan kebutuhan mereka.   Peluang bagi Investor: Diversifikasi: P2P lending memungkinkan investor untuk mengalokasikan modal mereka ke beberapa pinjaman, mengurangi dampak dari gagal bayar terhadap pengembalian keseluruhan. Pengembalian Menarik: Investor dapat memperoleh pengembalian yang potensial lebih tinggi dibandingkan dengan tabungan atau obligasi tradisional, meskipun ini datang dengan risiko lebih tinggi karena sifat tanpa jaminan dari banyak pinjaman P2P. Pemberdayaan: P2P lending memberdayakan investor individual dengan memberi mereka kontrol langsung atas pilihan investasi mereka, berbeda dengan investasi tradisional yang dikelola oleh lembaga keuangan. Transparansi: Banyak platform P2P memberikan informasi terperinci tentang peminjam dan risiko yang terkait dengan setiap pinjaman, memungkinkan keputusan investasi yang terinformasi.   Tantangan dan Pertimbangan: Risiko Gagal Bayar: P2P lending memiliki risiko gagal bayar dari peminjam, yang dapat memengaruhi pengembalian investor. Dilakukan penilaian yang tepat sangat penting untuk mengurangi risiko ini. Regulasi dan Masalah Hukum: Lingkungan regulasi untuk P2P lending bervariasi antara negara dan wilayah. Investor dan peminjam harus mengikuti regulasi ini dengan Likuiditas: Berbeda dengan saham atau obligasi yang dapat diperdagangkan dengan mudah, pinjaman P2P mungkin kurang likuid karena biasanya memiliki jangka waktu tetap dan mungkin tidak dapat dipindahkan dengan mudah. Keandalan Platform: Keberhasilan P2P lending bergantung pada keandalan dan kredibilitas platform. Investor dan peminjam harus melakukan riset dan memilih platform yang terpercaya.   Sebagai kesimpulan, Peer-to-Peer lending telah membawa era inklusivitas keuangan dan peluang investasi yang baru. Dengan menghubungkan langsung peminjam dan pemberi pinjaman, platform ini telah menyederhanakan proses peminjaman sambil memberikan investor cara alternatif untuk menghasilkan pengembalian. Namun, penting bagi semua pihak yang terlibat untuk mendekati P2P lending dengan hati-hati, melakukan riset menyeluruh, dan memahami risiko yang terkait. Dengan terus berkembangnya lanskap P2P lending, ia berjanji untuk mengubah cara kita memandang perbankan tradisional, investasi, dan perantara keuangan.

    Aug 08, 2023
  • Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) memainkan peran krusial dalam perekonomian suatu negara. Dengan kontribusinya yang signifikan terhadap penciptaan lapangan kerja, pertumbuhan ekonomi, dan inovasi, UMKM tidak dapat diabaikan. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi apa itu UMKM, mengapa mereka penting, serta peran mereka dalam perekonomian. Definisi dan Klasifikasi UMKM UMKM adalah istilah yang mencakup kategori usaha berdasarkan skala operasional dan ukuran. Meskipun definisi dan klasifikasinya bervariasi di berbagai negara, pada umumnya UMKM memiliki beberapa kriteria umum: Usaha Mikro: Usaha mikro adalah yang paling kecil dalam kategori UMKM. Biasanya melibatkan sejumlah kecil tenaga kerja (misalnya kurang dari 10 orang) dan memiliki skala operasi yang terbatas. Contohnya adalah toko kelontong, warung makan, atau jasa tukang. Usaha Kecil: Usaha kecil memiliki skala operasi yang lebih besar daripada usaha mikro dan bisa memiliki jumlah tenaga kerja yang lebih besar. Contoh usaha kecil adalah toko pakaian, bengkel motor, atau restoran. Usaha Menengah: Usaha menengah adalah yang terbesar dalam kategori UMKM. Mereka memiliki skala operasi yang lebih besar dan mungkin sudah memiliki struktur organisasi yang lebih kompleks. Contoh usaha menengah adalah perusahaan manufaktur, distributor, atau penyedia layanan profesional. Pentingnya UMKM dalam Perekonomian UMKM memiliki dampak yang signifikan terhadap perekonomian dalam beberapa cara: Penciptaan Lapangan Kerja: UMKM adalah penyumbang utama penciptaan lapangan kerja. Mereka memberikan peluang pekerjaan kepada masyarakat lokal, membantu mengurangi tingkat pengangguran, dan meningkatkan kesejahteraan ekonomi. Inovasi dan Kreativitas: Banyak UMKM memiliki fleksibilitas untuk berinovasi dan menghadirkan produk atau layanan baru. Mereka sering kali menjadi tempat lahirnya ide-ide kreatif dan solusi baru untuk masalah yang ada di masyarakat. Pertumbuhan Ekonomi: UMKM berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi dengan meningkatkan produksi, permintaan, dan konsumsi. Mereka mendorong aliran ekonomi lokal dan nasional. Pemberdayaan Lokal: UMKM cenderung dikelola oleh warga lokal, yang memperkuat ekonomi lokal dan memberdayakan masyarakat setempat. Ini juga membantu mendistribusikan kekayaan ekonomi secara merata. Peluang Wirausaha: UMKM memberikan peluang bagi individu untuk menjadi wirausaha, mengembangkan bakat dan minat mereka dalam dunia bisnis, dan menjadi agen perubahan ekonomi. Peran Dukungan Terhadap UMKM Dalam mendukung pertumbuhan dan keberlangsungan UMKM, pemerintah, lembaga keuangan, dan organisasi lainnya dapat memberikan berbagai dukungan seperti pelatihan, pendanaan, bimbingan hukum, akses ke pasar, dan pembinaan bisnis.   UMKM memiliki peran yang sangat penting dalam perekonomian global. Dengan menciptakan lapangan kerja, merangsang inovasi, dan mendorong pertumbuhan ekonomi, UMKM membantu menciptakan masyarakat yang lebih dinamis dan berkelanjutan. Penting bagi pemerintah dan semua pemangku kepentingan untuk terus mendukung dan memfasilitasi perkembangan UMKM guna mencapai potensi penuh mereka dalam mendorong kemakmuran ekonomi.    

    Sep 13, 2023
  • Kesehatan finansial merupakan hal yang sangat penting dalam kehidupan sehari-hari. Salah satu tantangan utama yang sering dihadapi oleh banyak orang adalah masalah utang. Namun, jangan khawatir, karena ada langkah-langkah yang dapat diambil untuk mengatasi utang dan meningkatkan kesehatan finansial Anda. 1. Evaluasi dan Pahami Utang Anda: Pertama-tama, identifikasi dan pahami seluruh utang Anda. Catat jumlah utang, tingkat bunga, dan jatuh tempo pembayaran. Dengan pemahaman yang baik, Anda dapat mengambil langkah-langkah yang lebih efektif. 2. Prioritaskan Utang dengan Bunga Tinggi: Fokus pada pelunasan utang yang memiliki tingkat bunga tertinggi. Dengan melunasi utang ini lebih dulu, Anda dapat mengurangi beban bunga yang harus dibayar dan menghemat lebih banyak uang dalam jangka panjang. 3. Buat Anggaran: Buatlah anggaran yang realistis dan terukur. Hitung penghasilan, keluaran, dan alokasikan dana untuk pelunasan utang. Disiplin dalam mengikuti anggaran membantu mencegah penumpukan utang baru. 4. Hemat Pengeluaran: Tinjau kebiasaan pengeluaran Anda dan cari cara untuk menghemat uang. Pertimbangkan untuk memotong pengeluaran yang tidak perlu dan alokasikan uang tersebut untuk melunasi utang. 5. Cari Pendapatan Tambahan: Pikirkan tentang cara untuk meningkatkan pendapatan Anda. Mungkin ada peluang kerja paruh waktu, pekerjaan lepas, atau keterampilan yang dapat di-monetize untuk membantu melunasi utang lebih cepat. 6. Renegotiasi Tingkat Bunga: Hubungi kreditur Anda untuk mempertimbangkan negosiasi tingkat bunga. Dalam beberapa kasus, kreditur bersedia menurunkan tingkat bunga untuk membantu Anda melunasi utang dengan lebih mudah. 7. Gunakan Pendekatan Salju Utang: Terapkan pendekatan salju utang dengan melunasi utang terkecil terlebih dahulu. Setelah utang terkecil selesai, gunakan uang yang biasanya dialokasikan untuk utang tersebut untuk melunasi utang berikutnya. Ini memberikan rasa pencapaian yang dapat memotivasi Anda untuk terus melunasi utang. 8. Hindari Utang Baru: Selama proses pelunasan utang, hindari mengambil utang baru kecuali sangat diperlukan. Fokus pada pengeluaran dan pengelolaan uang yang bijak untuk mencegah penumpukan utang baru. 9. Manfaatkan Dana Darurat: Jika memungkinkan, pertimbangkan untuk menggunakan dana darurat Anda untuk melunasi sebagian utang. Namun, pastikan untuk mempertimbangkan konsekuensi dan kemungkinan perlu membangun kembali dana darurat setelahnya. 10. Konsultasikan dengan Ahli Keuangan: Jika merasa kesulitan mengatasi utang, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan ahli keuangan atau penasihat keuangan. Mereka dapat memberikan saran yang disesuaikan dengan situasi keuangan Anda. Dengan mengambil langkah-langkah ini, Anda dapat mengatasi utang dan membangun fondasi keuangan yang lebih kuat. Ingatlah bahwa perubahan keuangan tidak terjadi secara instan, tetapi dengan konsistensi dan disiplin, Anda dapat mencapai kesehatan finansial yang lebih baik.

    Oct 10, 2023
sosialisasi avantee : perkembangan  bisnis model fintech lending tahun 2021

Sosialisasi Avantee : Perkembangan Bisnis Model Fintech Lending tahun 2021

  • Mar 25, 2021
  • Event Avantee

Pada tanggal 26 Februari 2021 Avantee mengikuti Seminar dan sosialisasi bertajuk " Perkembangan Bisnis Model Fintech Lending tahun 2021

yang diselenggarakan oleh AFPI bersama dengan OJK dan beberapa penyelenggara P2P Lending.

Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=aTVJxb8bwYs

Bagikan :