JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Pada tanggal 21 Juni 2019 di  STKIP PGRI Bandar Lampung Avantee mengikuti Kegiatan sosialisasi  bersama dengan beberapa fintech lain dengan tema "Perkembangan Fintech di Indonesia" pada sosialisasi kali ini, karyawan Avantee sdri Winda Mediana menjadi salah satu pembicara dan berkolaborasi dengan fintech lainnya Acara ini digunakan sebagai tempat berbagi pengetahuan, pandangan dan tren perkembangan dari peer to peer lending sebagai sarana edukasi kepada masyarakat khususnya pelajar agar lebih memahami fintech dan ekosistem didalamnya Dengan tujuan mengajak pelajar dalam memainkan perannya melalui platform digital dalam mendorong perkembangan industri fintech untuk meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia juga sekaligus meningkatkan pertumbuhan ekonomi di kota Lampung. Youtube:https://www.youtube.com/watch?v=p_2j4bvReao

    Aug 11, 2020
  • Keuangan pribadi yang sehat merupakan fondasi utama untuk mencapai tujuan hidup. Namun, seringkali kita terjebak dalam rutinitas sehari-hari dan lupa untuk merencanakan keuangan dengan baik. Agar tidak terjebak dalam kesulitan keuangan, yuk kita simak langkah-langkah praktis dalam membuat rencana keuangan pribadi yang sukses. 1. Mengidentifikasi Tujuan Keuangan Jangka Pendek dan Panjang Langkah pertama dalam merencanakan keuangan adalah mengidentifikasi tujuan keuanganmu. Apakah itu untuk liburan impian, pendidikan anak, atau pensiun nyaman, pastikan untuk menetapkan tujuan jangka pendek dan panjang. Dengan mengetahui apa yang ingin dicapai, kamu dapat membuat rencana yang lebih spesifik. 2. Menghitung Pendapatan dan Pengeluaran Bulanan Rencana keuangan yang baik membutuhkan pemahaman yang jelas tentang pendapatan dan pengeluaran bulanan. Catat dengan rinci semua sumber pendapatan dan keluaran uang setiap bulan. Ini membantu kamu mengidentifikasi di mana uangmu sebenarnya pergi dan memastikan bahwa kamu tidak menghabiskan lebih dari yang kamu hasilkan. 3. Buat Anggaran Bulanan yang Realistis Setelah mengetahui pendapatan dan pengeluaran, buatlah anggaran bulanan yang realistis. Tentukan alokasi dana untuk kebutuhan pokok seperti makanan, tempat tinggal, dan transportasi, serta alokasi untuk tabungan dan investasi. Pastikan anggaranmu mencerminkan tujuan keuangan yang telah kamu tetapkan. 4. Dana Darurat Jangan lupakan pentingnya memiliki dana darurat. Alokasikan sebagian dari pendapatan bulananmu untuk membangun dana darurat yang setara dengan 3-6 bulan biaya hidup. Dana darurat ini akan memberikan perlindungan finansial saat menghadapi kejadian tak terduga, seperti kehilangan pekerjaan atau biaya medis mendesak. 5. Investasi untuk Masa Depan Rencana keuangan yang sukses tidak hanya tentang mengelola uang harian, tetapi juga tentang membangun kekayaan untuk masa depan. Pelajari tentang investasi yang sesuai dengan profil risikomu, seperti reksa dana atau saham. Investasi yang bijaksana dapat membantu uangmu berkembang seiring waktu. 6. Evaluasi dan Sesuaikan Rencana Secara Berkala Keuangan pribadi bersifat dinamis, jadi penting untuk secara berkala mengevaluasi dan menyesuaikan rencana keuanganmu. Apakah ada perubahan dalam pendapatan atau pengeluaran? Apakah tujuan keuanganmu berubah? Sesuaikan rencanamu agar tetap relevan dengan kondisi keuangan dan hidupmu. Membuat rencana keuangan pribadi yang sukses memerlukan kedisiplinan dan kesadaran. Dengan mengidentifikasi tujuan, mengelola pendapatan dan pengeluaran, serta berinvestasi untuk masa depan, kamu dapat menciptakan kestabilan finansial yang akan mendukung impian dan aspirasimu. Ingatlah, merencanakan keuangan bukan hanya tentang uang, tetapi juga tentang membangun kehidupan yang lebih baik. Selamat merencanakan! Dukung UMKM Indonesia, maju Bersama Avantee

    Dec 05, 2023
  • P2P lending, atau peer-to-peer lending, telah menjadi alternatif yang populer dalam dunia keuangan. Platform-platform ini memungkinkan peminjam dan pemberi pinjaman untuk terhubung secara langsung, menghilangkan perantara tradisional seperti bank. Namun, sebelum Anda terjun ke dunia P2P lending, ada beberapa pertimbangan penting yang perlu dipikirkan agar pengalaman keuangan Anda berjalan lancar. 1. Risiko dan Pengembalian Investasi Saat memilih platform P2P lending, perhatikan risiko dan pengembalian investasi yang ditawarkan. Semakin tinggi tingkat pengembalian, biasanya semakin tinggi pula risikonya. Evaluasilah dengan hati-hati seberapa nyaman Anda dengan tingkat risiko yang mungkin terlibat. 2. Reputasi Platform Teliti reputasi platform P2P lending yang Anda pertimbangkan. Tinjau ulasan pengguna, periksa sejarah kinerja, dan pastikan platform tersebut memiliki regulasi yang memadai. Memilih platform dengan reputasi baik dapat meningkatkan kepercayaan Anda dalam melakukan transaksi. 3. Struktur Biaya Pahami dengan baik struktur biaya yang diterapkan oleh platform. Beberapa platform mungkin mengenakan biaya administrasi, biaya keterlambatan pembayaran, atau biaya lainnya. Pastikan Anda memahami sejelas mungkin agar tidak ada kejutan tak terduga. 4. Diversifikasi Portofolio Diversifikasi adalah kunci dalam investasi, termasuk P2P lending. Jangan hanya fokus pada satu pemberi pinjaman atau satu jenis pinjaman. Dengan mendiversifikasi portofolio Anda, Anda dapat mengurangi risiko kerugian yang signifikan. 5. Pemahaman Terhadap Peminjam Pahami jenis peminjam yang mencari pinjaman di platform tersebut. Tinjau profil mereka, tujuan pinjaman, dan sejarah kredit. Semakin baik Anda memahami siapa yang meminjam, semakin baik Anda dapat menilai risiko potensial. 6. Keamanan dan Perlindungan Data Pastikan platform P2P lending memiliki kebijakan keamanan dan perlindungan data yang kuat. Informasi keuangan pribadi Anda harus tetap aman. Periksa apakah platform tersebut menggunakan enkripsi dan langkah-langkah keamanan lainnya. 7. Kemudahan Penggunaan Platform Pengalaman pengguna yang baik dapat membuat pengelolaan investasi lebih lancar. Pilih platform yang mudah digunakan, dengan antarmuka yang jelas dan dukungan pelanggan yang responsif. 8. Regulasi Hukum dan Keuangan Pastikan platform P2P lending beroperasi sesuai dengan regulasi hukum dan keuangan yang berlaku. Ini mencakup registrasi, izin, dan kepatuhan terhadap standar industri.   Memilih platform P2P lending membutuhkan riset dan pertimbangan yang cermat. Dengan memperhatikan aspek-aspek tersebut, Anda dapat membuat keputusan yang lebih informatif dan meningkatkan peluang sukses keuangan Anda melalui investasi P2P lending. Avantee merupakan salah satu platform p2p lending terbaik di Indonesia yang sudah berizin OJK yang bisa menjadi andalan Anda.

    Oct 24, 2023
  • Pada tanggal 13 April 2019  di Makassar, Avantee mengikuti Kegiatan sosialisasi Avantee bersama dengan beberapa fintech lain. Dengan tema "Meningkatkan Inklusi Keuangan di Era Fintech" Sosialisasi ini dihadiri oleh para dosen, mahasiswa dan masyarakat sekitar. Harapan dengan adanya sosialisasi ini masyarakat Makassae dapat lebih memahami dungsi dan tujuan adanya fintech lending untruk memberikan alternatif pilihan dan kemudahan akses finansial masyarakat sehingga dapat meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia. Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=gPlJyHEHDXg  

    Aug 11, 2020
  • Selamat datang di era revolusi keuangan, di mana Fintech P2P Lending menjadi pahlawan tak terduga. Mari kita eksplorasi bagaimana perannya menciptakan ekosistem finansial yang lebih inklusif dan inovatif untuk masa depan. 1. Perkenalan dengan P2P Lending: Menghapus Batasan Tradisional P2P Lending, atau Pinjaman Peer-to-Peer, memotong perantara perbankan tradisional dan membuka pintu bagi peminjam dan pemberi pinjaman untuk terhubung secara langsung. Tanpa birokrasi berat, prosesnya lebih cepat, lebih sederhana, dan memberikan kebebasan finansial kepada semua pihak. 2. Inovasi dalam Proses Pinjaman: Mudah, Cepat, dan Transparan Salah satu daya tarik utama P2P Lending adalah proses pinjaman yang lebih mudah. Dari pengajuan hingga persetujuan, semuanya dapat dilakukan secara daring dalam hitungan hari. Transparansi juga menjadi kunci, memberikan peminjam dan pemberi pinjaman visibilitas yang lebih besar terhadap seluruh proses. 3. Inklusi Keuangan untuk Semua: Membuka Pintu untuk Yang Terpinggirkan Fintech P2P Lending membawa perubahan sosial dengan memberikan akses keuangan kepada mereka yang sebelumnya diabaikan oleh sistem perbankan. Individu dan bisnis kecil yang sulit mendapatkan pinjaman kini dapat merasakan manfaat inklusi keuangan. 4. Peluang Investasi yang Menarik: Diversifikasi Portofolio dengan Mudah P2P Lending tidak hanya menguntungkan peminjam, tetapi juga memberikan peluang investasi yang menarik bagi mereka yang ingin menjadi pemberi pinjaman. Dengan berbagai pilihan profil risiko, pemberi pinjaman dapat dengan mudah mendiversifikasi portofolio mereka. 5. Teknologi untuk Keamanan dan Efisiensi: Blockchain dan Lapisan Keamanan Tinggi Fintech P2P Lending menerapkan teknologi blockchain untuk meningkatkan keamanan dan efisiensi. Transaksi yang tercatat dalam rantai blok memberikan tingkat keamanan yang lebih tinggi, sementara lapisan keamanan tambahan melindungi data finansial pengguna. Menuju Masa Depan Keuangan yang Lebih Cerdas: Tantangan dan Peluang Seiring dengan pertumbuhan Fintech P2P Lending, ada tantangan dan peluang yang harus dihadapi. Penting bagi peminjam dan pemberi pinjaman untuk tetap terhubung dengan perkembangan terbaru dan memahami cara mengelola risiko dalam ekosistem yang dinamis ini.   Fintech P2P Lending telah merubah cara kita memandang keuangan. Dengan inovasi yang terus berkembang, perannya dalam membentuk ekosistem finansial masa depan tidak boleh diabaikan. Mari bersama-sama mendekati masa depan keuangan yang lebih inklusif, efisien, dan cerdas.

    Nov 07, 2023
  • Kekurangan modal adalah tantangan umum yang dihadapi oleh banyak pengusaha, terutama di tahap awal bisnis atau saat mengalami ekspansi. Meskipun masalah ini bisa menjadi hambatan, bukan berarti menghentikan pertumbuhan bisnis Anda. Ada beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk mengatasi masalah kekurangan modal dan tetap menggerakkan bisnis Anda maju.   1. Pendanaan Sendiri atau Bootstrapping: Memanfaatkan Sumber Daya Internal Salah satu cara utama untuk mengatasi kekurangan modal adalah dengan memanfaatkan dana pribadi atau sumber daya internal. Ini bisa melibatkan penggunaan tabungan pribadi, aset yang bisa dijual, atau bahkan pekerjaan sampingan untuk mendukung bisnis Anda dalam tahap awal.   2. Mencari Investor atau Mitra Bisnis: Kolaborasi untuk Pertumbuhan Mengajak investor atau mitra bisnis bisa menjadi langkah penting dalam mengatasi kekurangan modal. Investor atau mitra bisa memberikan modal, sumber daya, atau pengetahuan yang diperlukan untuk membantu bisnis Anda tumbuh.   3. Pinjaman Bisnis: Memanfaatkan Sumber Eksternal Memperoleh pinjaman bisnis dari bank, lembaga keuangan, atau platform P2P lending bisa menjadi cara untuk mengatasi kekurangan modal. Pastikan Anda memahami syarat dan suku bunga dengan baik sebelum mengambil langkah ini.   4. Crowdfunding: Mengumpulkan Dana dari Masyarakat Crowdfunding adalah cara populer untuk mengumpulkan dana dari berbagai orang yang tertarik dengan bisnis Anda. Platform crowdfunding memungkinkan Anda mencapai target dana dengan membagikan proyek atau visi bisnis Anda kepada masyarakat.   5. Subsidi Pemerintah atau Bantuan Non-Profit: Sumber Dana Tambahan Pemerintah atau organisasi non-profit sering kali menawarkan program subsidi atau bantuan untuk membantu pengusaha yang menghadapi kesulitan keuangan. Cari tahu apakah ada program yang sesuai dengan situasi bisnis Anda.   6. Skalabilitas Bisnis: Fokus pada Pendapatan dan Pengembangan Skalabilitas bisnis adalah kemampuan bisnis Anda untuk tumbuh dengan cepat tanpa perlu meningkatkan biaya secara proporsional. Fokus pada pendapatan dan strategi pengembangan yang efektif dapat membantu Anda meningkatkan aliran kas dan mengatasi kekurangan modal.   7. Pelajari Keuangan dan Manajemen Keuangan: Pengelolaan yang Bijaksana Pemahaman yang kuat tentang keuangan dan manajemen keuangan adalah kunci untuk mengatasi kekurangan modal. Pelajari bagaimana mengelola aliran kas, memantau pengeluaran, dan mengidentifikasi peluang untuk mengurangi biaya.   8. Kreativitas dalam Pemasaran: Meningkatkan Penjualan Salah satu cara untuk mengatasi kekurangan modal adalah dengan meningkatkan penjualan. Gunakan kreativitas dalam strategi pemasaran Anda untuk menjangkau pelanggan baru atau meningkatkan penjualan kepada pelanggan yang sudah ada.   Mengatasi masalah kekurangan modal memerlukan kombinasi strategi dan ketekunan. Dari mencari investor hingga memanfaatkan sumber daya internal, ada banyak cara untuk mengatasi tantangan ini. Yang paling penting adalah memahami kondisi keuangan bisnis Anda dengan baik dan mencari solusi yang paling cocok dengan situasi Anda. Dengan strategi yang tepat, Anda dapat mengatasi kekurangan modal dan mendorong bisnis Anda menuju pertumbuhan yang berkelanjutan.  

    Sep 05, 2023
memilih platform p2p lending: pertimbangan penting untuk sukses keuangan

Memilih Platform P2P Lending: Pertimbangan Penting untuk Sukses Keuangan

  • Okt 24, 2023
  • Bisnis

P2P lending, atau peer-to-peer lending, telah menjadi alternatif yang populer dalam dunia keuangan. Platform-platform ini memungkinkan peminjam dan pemberi pinjaman untuk terhubung secara langsung, menghilangkan perantara tradisional seperti bank. Namun, sebelum Anda terjun ke dunia P2P lending, ada beberapa pertimbangan penting yang perlu dipikirkan agar pengalaman keuangan Anda berjalan lancar.

1. Risiko dan Pengembalian Investasi

Saat memilih platform P2P lending, perhatikan risiko dan pengembalian investasi yang ditawarkan. Semakin tinggi tingkat pengembalian, biasanya semakin tinggi pula risikonya. Evaluasilah dengan hati-hati seberapa nyaman Anda dengan tingkat risiko yang mungkin terlibat.

2. Reputasi Platform

Teliti reputasi platform P2P lending yang Anda pertimbangkan. Tinjau ulasan pengguna, periksa sejarah kinerja, dan pastikan platform tersebut memiliki regulasi yang memadai. Memilih platform dengan reputasi baik dapat meningkatkan kepercayaan Anda dalam melakukan transaksi.

3. Struktur Biaya

Pahami dengan baik struktur biaya yang diterapkan oleh platform. Beberapa platform mungkin mengenakan biaya administrasi, biaya keterlambatan pembayaran, atau biaya lainnya. Pastikan Anda memahami sejelas mungkin agar tidak ada kejutan tak terduga.

4. Diversifikasi Portofolio

Diversifikasi adalah kunci dalam investasi, termasuk P2P lending. Jangan hanya fokus pada satu pemberi pinjaman atau satu jenis pinjaman. Dengan mendiversifikasi portofolio Anda, Anda dapat mengurangi risiko kerugian yang signifikan.

5. Pemahaman Terhadap Peminjam

Pahami jenis peminjam yang mencari pinjaman di platform tersebut. Tinjau profil mereka, tujuan pinjaman, dan sejarah kredit. Semakin baik Anda memahami siapa yang meminjam, semakin baik Anda dapat menilai risiko potensial.

6. Keamanan dan Perlindungan Data

Pastikan platform P2P lending memiliki kebijakan keamanan dan perlindungan data yang kuat. Informasi keuangan pribadi Anda harus tetap aman. Periksa apakah platform tersebut menggunakan enkripsi dan langkah-langkah keamanan lainnya.

7. Kemudahan Penggunaan Platform

Pengalaman pengguna yang baik dapat membuat pengelolaan investasi lebih lancar. Pilih platform yang mudah digunakan, dengan antarmuka yang jelas dan dukungan pelanggan yang responsif.

8. Regulasi Hukum dan Keuangan

Pastikan platform P2P lending beroperasi sesuai dengan regulasi hukum dan keuangan yang berlaku. Ini mencakup registrasi, izin, dan kepatuhan terhadap standar industri.

 

Memilih platform P2P lending membutuhkan riset dan pertimbangan yang cermat. Dengan memperhatikan aspek-aspek tersebut, Anda dapat membuat keputusan yang lebih informatif dan meningkatkan peluang sukses keuangan Anda melalui investasi P2P lending. Avantee merupakan salah satu platform p2p lending terbaik di Indonesia yang sudah berizin OJK yang bisa menjadi andalan Anda.

Bagikan :