JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Pada tanggal 19 Februari 2021 Avantee mengikuti Seminar dan sosialisasi bertajuk " Mewujudkan Akses Keuangan ke Seluruh Indonesia Dengan Fintech P2P Lending " yang diselenggarakan oleh AFPI bersama dengan OJK dan beberapa penyelenggara P2P Lending. Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=5yiEgYWV358

    Mar 25, 2021
  • Keberhasilan keuangan keluarga bukanlah soal besarnya pendapatan, tetapi tentang bagaimana kita mengelolanya. Ingin tahu rahasia strategi mengelola keuangan keluarga dengan bijak? Mari kita gali bersama-sama. 1. Membuat Anggaran Keluarga yang Realistis: Mulailah dengan membuat anggaran keluarga yang realistis. Identifikasi pemasukan dan pengeluaran bulanan dengan jelas. Dengan memiliki gambaran yang akurat, Anda dapat mengambil langkah-langkah strategis dalam mengelola keuangan. 2. Dana Darurat: Pelindung Finansial untuk Masa Sulit Jangan pernah meremehkan kekuatan dana darurat. Ini adalah penyelamat finansial keluarga saat menghadapi tantangan mendadak seperti krisis kesehatan atau kehilangan pekerjaan. Sisihkan sebagian dari pendapatan bulanan untuk membangun dan menjaga dana darurat. 3. Investasi Pendidikan Keuangan untuk Semua Anggota Keluarga: Berikan pendidikan keuangan kepada seluruh anggota keluarga, termasuk anak-anak. Ajarkan konsep pengelolaan uang, tabungan, dan investasi sedini mungkin. Dengan pemahaman finansial yang baik, keluarga dapat membuat keputusan keuangan yang lebih cerdas. 4. Prioritaskan Hutang dengan Strategi Pelunasan yang Efektif: Jika ada hutang, prioritaskan untuk melunasinya dengan strategi pelunasan yang efektif. Atur hutang berdasarkan tingkat bunga atau jumlah total, dan alokasikan sebagian dari pendapatan tambahan untuk membayar hutang. 5. Manfaatkan Teknologi untuk Pencatatan dan Perencanaan Keuangan: Gunakan aplikasi keuangan atau perangkat lunak pencatatan keuangan untuk membantu memonitor pengeluaran dan mengelola anggaran. Teknologi dapat menjadi sekutu yang kuat dalam menjalankan strategi keuangan keluarga dengan lebih efisien. 6. Diskusi Terbuka tentang Keuangan: Buka komunikasi terbuka tentang keuangan dalam keluarga. Diskusikan tujuan keuangan bersama dan cari solusi bersama-sama. Ini tidak hanya membangun pemahaman bersama, tetapi juga meningkatkan dukungan antaranggota keluarga. 7. Evaluasi dan Sesuaikan Strategi Secara Berkala: Keuangan keluarga adalah dinamis. Penting untuk secara berkala mengevaluasi dan, jika perlu, menyesuaikan strategi keuangan. Ini dapat mencakup perubahan dalam anggaran, tujuan keuangan, atau strategi investasi. Mengelola Keuangan dengan Bijak Adalah Investasi untuk Masa Depan yang Lebih Cerah Mengelola keuangan keluarga dengan bijak bukan hanya tentang menyiasati krisis, tetapi juga tentang membangun masa depan yang lebih baik. Dengan strategi yang tepat, setiap keluarga dapat mengarungi arus keuangan dengan percaya diri dan sukses.

    Nov 14, 2023
  • Dalam era modern ini, kebebasan finansial bukan lagi sekadar impian, melainkan tujuan yang dapat diwujudkan melalui langkah-langkah yang tepat. Salah satu cara yang paling efektif untuk mencapai kebebasan finansial adalah melalui investasi. Bagi para pemula, dunia investasi mungkin terasa kompleks dan misterius, tetapi dengan panduan yang tepat, langkah pertama menuju kebebasan finansial dapat diambil dengan percaya diri. Apa itu Investasi? Investasi adalah tindakan menempatkan sejumlah uang atau aset ke dalam suatu instrumen dengan harapan mendapatkan keuntungan di masa depan. Instrumen investasi dapat berupa saham, obligasi, properti, dan lainnya. Bagi pemula, penting untuk memahami bahwa investasi bukanlah aktivitas yang hanya diperuntukkan bagi kalangan atas. Siapapun dapat menjadi investor dengan pemahaman yang cukup. Mengapa Investasi Penting? Pertumbuhan Keuangan: Investasi memberikan potensi pertumbuhan keuangan yang jauh lebih tinggi daripada tabungan biasa. Melalui investasi, uang Anda dapat berkembang secara signifikan seiring berjalannya waktu. Melawan Inflasi: Inflasi adalah kenaikan harga secara umum. Jika uang Anda hanya disimpan di bawah bantal, nilainya akan tergerus oleh inflasi. Investasi dapat membantu melawan dampak negatif inflasi. Kebebasan Finansial: Investasi dapat menjadi alat untuk mencapai kebebasan finansial. Dengan memilih instrumen investasi yang tepat, Anda dapat membangun portofolio yang memberikan penghasilan pasif. Langkah-Langkah Menuju Kebebasan Finansial Pendidikan Finansial: Mulailah dengan memahami dasar-dasar investasi. Baca buku, ikuti seminar, atau simak sumber-sumber online yang dapat meningkatkan pemahaman Anda tentang dunia investasi. Tentukan Tujuan Keuangan: Tentukan tujuan keuangan jangka pendek, menengah, dan panjang. Apakah Anda ingin membeli rumah, pendidikan anak, atau pensiun yang nyaman? Tujuan ini akan membimbing pilihan investasi Anda. Risiko dan Pengembalian: Pahami bahwa setiap investasi melibatkan risiko. Kenali profil risiko Anda dan pilih investasi yang sejalan dengan toleransi risiko serta target pengembalian yang diinginkan. Diversifikasi Portofolio: Jangan meletakkan semua telur dalam satu keranjang. Diversifikasi portofolio Anda dengan berinvestasi di berbagai instrumen untuk mengurangi risiko. Konsistensi: Investasi memerlukan konsistensi. Lakukan investasi secara teratur dan disiplin. Time in the market lebih penting daripada timing the market. Evaluasi dan Sesuaikan: Secara berkala, evaluasi portofolio Anda. Sesuaikan strategi investasi jika ada perubahan dalam tujuan atau kondisi pasar.   Investasi adalah kunci menuju kebebasan finansial. Dengan pendidikan yang tepat, perencanaan yang matang, dan konsistensi, setiap orang dapat memulai perjalanan investasi mereka. Jangan takut untuk menjadi investor pemula. Mulailah dengan langkah kecil, dan seiring waktu, Anda akan melihat bagaimana investasi dapat menjadi alat yang kuat untuk mencapai kebebasan finansial.   Top of Form  

    Nov 21, 2023
  • Pada tanggal 07 September 2018 Avantee bekerja sama dengan beberapa pihak mengadakan sosialisasi di Gedung Bursa efek Indonesia. Acara ini dihadiri oleh salah satu pimpinan Avantee yaitu Bapak Minto Lim dan bertindak juga sebagai Narasumber. Adapun tujuan acara ini diadakan agar mempererat hubungan antara pemain di industri Fintech dengan anggota Bursa. Acara ini juga diharapkan lebih memperkenalkan industri Fintech ke khalayak ramai. Youtube : https://www.youtube.com/watch?v=_42Rx6awykQ

    Aug 10, 2020
  • Pembiayaan usaha atau kebutuhan pribadi kini tidak lagi terbatas pada lembaga keuangan tradisional. Perkembangan teknologi telah membawa inovasi dalam dunia keuangan, dan Peer-to-Peer (P2P) lending menjadi salah satu pilihan yang semakin populer. Kita akan mengeksplorasi perbandingan antara P2P lending dan sistem peminjaman tradisional, menyoroti kelebihan dan perbedaan mendasar di antara keduanya. P2P Lending: Koneksi Langsung antara Penerima Dana dan Pemberi Dana Kelebihan P2P Lending: Proses Cepat dan Mudah: P2P lending menawarkan proses aplikasi yang lebih cepat dan mudah. Peminjam dapat mengajukan pinjaman secara online dan mendapatkan persetujuan dengan lebih efisien dibandingkan dengan lembaga keuangan tradisional. Suku Bunga Bersaing: Karena struktur operasional yang lebih ringan, beberapa platform P2P lending dapat menawarkan suku bunga yang lebih rendah daripada lembaga tradisional, menguntungkan baik peminjam maupun investor. Diversifikasi Investasi: Bagi Lender/Pemberi Dana, P2P lending memberikan peluang untuk diversifikasi portofolio mereka dengan berinvestasi dalam berbagai pinjaman, yang dapat mengurangi risiko investasi. Inklusivitas Keuangan: P2P lending membuka akses ke layanan keuangan bagi mereka yang mungkin tidak memenuhi syarat untuk pinjaman dari lembaga tradisional. Perbedaan Sistem: Tanpa Perantara: P2P lending menghilangkan perantara dalam proses peminjaman. Peminjam berhubungan langsung dengan investor tanpa melalui lembaga perantara. Penggunaan Teknologi: P2P lending sangat bergantung pada teknologi dan platform online untuk memfasilitasi transaksi. Ini menciptakan pengalaman yang lebih modern dan efisien. Sistem Peminjaman Tradisional: Pendekatan Konvensional Kelebihan Sistem Tradisional: Keamanan dan Kepercayaan: Lembaga keuangan tradisional telah ada untuk waktu yang lama dan memberikan rasa keamanan dan kepercayaan bagi banyak orang. Layanan yang Lebih Komprehensif: Lembaga keuangan tradisional seringkali menawarkan berbagai produk dan layanan keuangan, termasuk tabungan, pinjaman, dan investasi. Proteksi Regulasi yang Ketat: Lembaga tradisional diatur oleh badan pengawas keuangan dan tunduk pada peraturan yang ketat untuk melindungi konsumen. Perbedaan Sistem: Proses yang Lambat: Proses pengajuan pinjaman dan persetujuan cenderung lebih lambat dalam lembaga keuangan tradisional karena melibatkan prosedur yang lebih rumit. Persyaratan yang Ketat: Lembaga tradisional mungkin menerapkan persyaratan yang lebih ketat, seperti sejarah kredit yang kuat atau agunan, yang dapat membuat sulit bagi beberapa individu atau bisnis untuk memenuhinya. P2P lending dan sistem peminjaman tradisional keduanya memiliki kelebihan dan perbedaan. Pemilihan antara keduanya tergantung pada kebutuhan dan preferensi individu. P2P lending menawarkan solusi yang lebih cepat, efisien, dan inklusif, sementara lembaga tradisional memberikan keamanan dan layanan yang lebih komprehensif. Membangun pemahaman yang baik tentang kelebihan dan perbedaan keduanya dapat membantu individu membuat keputusan finansial yang cerdas dan sesuai dengan situasi mereka.

    Oct 12, 2023
  • Pada tanggal 03-04 September 2019 Avantee turut berpartisipasi dalam acara Fintech Exhibition yang bertemakan "Bangkitnya Fintech di Indonesia"   fintech exhibition 2019 ini berlangsung selama dua hari dan dihadiri oleh lebih dari 50 platform fintech Acara yang digagas oleh OJK bersama Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) ini bertujuan memberikan edukasi kepada masyarakat untuk memahami manfaat dan kemudahan yang ditawarkan fintech Acara ini turut membantu teman-teman fintech P2P Lending untuk mengenalkan jasa dan manfaat yang ditawarkan dari tiap platform kepada masyarakat luas sehingga meningkatkan literasi keuangan, khususnya keuangan digital yang saat ini sudah menjadi salah satu kekuatan pendukung perkembangan ekonomi di Indonesia.  Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=KlQbHlzsES4

    Aug 11, 2020
cara mengatasi utang dan meningkatkan kesehatan finansial

Cara Mengatasi Utang dan Meningkatkan Kesehatan Finansial

  • Okt 31, 2023
  • Tips & Edukasi

Kesehatan finansial adalah fondasi utama bagi kehidupan yang stabil dan tenang. Namun, ketika utang mulai menggunung, perlu adanya strategi yang bijak untuk mengatasinya dan meningkatkan kesehatan finansial Anda. Berikut adalah langkah-langkah praktis yang dapat membantu Anda mengatasi utang dan mencapai stabilitas finansial.

1. Evaluasi dan Pahami Utang Anda

Langkah pertama yang krusial adalah mengevaluasi dan memahami dengan jelas utang yang Anda miliki. Buat daftar lengkap dari semua utang, termasuk jumlah, suku bunga, dan jatuh tempo pembayaran. Hal ini akan membantu Anda merancang strategi penyelesaian yang efektif.

2. Buat Rencana Anggaran

Buat rencana anggaran yang realistis. Identifikasi pengeluaran yang dapat dikurangi dan alokasikan dana dengan bijak. Dengan memiliki rencana anggaran yang jelas, Anda dapat menghindari pengeluaran berlebihan dan mengalokasikan lebih banyak dana untuk melunasi utang.

3. Prioritaskan Utang dengan Suku Bunga Tinggi

Jika Anda memiliki beberapa utang, prioritaskan untuk melunasi yang memiliki suku bunga tertinggi terlebih dahulu. Ini akan membantu mengurangi jumlah bunga yang harus Anda bayarkan secara keseluruhan.

4. Negosiasi Tingkat Suku Bunga

Jangan ragu untuk bernegosiasi dengan kreditur Anda terkait tingkat suku bunga. Terkadang, kreditur bersedia menurunkan suku bunga untuk mempertahankan hubungan dengan pelanggan yang baik.

5. Konsolidasi Utang

Pertimbangkan untuk menggabungkan beberapa utang menjadi satu pinjaman dengan suku bunga yang lebih rendah. Ini dapat membuat pengelolaan utang lebih mudah dan mengurangi beban pembayaran bulanan.

6. Tentukan Prioritas dan Buat Target Pembayaran

Tentukan prioritas utama Anda dalam melunasi utang. Buat target pembayaran bulanan yang realistis dan pastikan untuk mematuhinya. Konsistensi dalam membayar utang adalah kunci untuk mengatasi beban finansial.

7. Tingkatkan Pendapatan dan Kurangi Pengeluaran

Pertimbangkan untuk mencari cara untuk meningkatkan pendapatan Anda, seperti mengejar pekerjaan sampingan atau keterampilan tambahan. Di sisi lain, kurangi pengeluaran yang tidak perlu untuk memberikan ruang bagi lebih banyak dana yang dapat dialokasikan untuk melunasi utang.

8. Bangun Dana Darurat

Setelah Anda berhasil mengatasi utang, fokuslah untuk membangun dana darurat. Dana darurat akan memberikan perlindungan finansial jika Anda menghadapi keadaan darurat atau tak terduga lainnya, sehingga Anda tidak terjebak dalam siklus utang lagi.

 

Mengatasi utang adalah perjalanan yang membutuhkan kesabaran, disiplin, dan strategi yang baik. Dengan merencanakan dengan cermat, mengelola keuangan dengan bijak, dan memprioritaskan pembayaran utang, Anda dapat mencapai kesehatan finansial yang lebih baik. Ingatlah bahwa perubahan kecil dalam kebiasaan keuangan sehari-hari dapat memberikan dampak besar dalam jangka panjang.

 

Bagikan :