JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Dalam era digital yang terus berkembang, penipuan online telah menjadi ancaman global yang serius. Masyarakat saat ini semakin terhubung melalui internet, tetapi di balik keuntungan tersebut, terselip pula risiko penipuan yang semakin canggih dan merugikan.   Anatomi Penipuan Online: Cara Kerja dan Modus Operandi Penipuan online merujuk pada praktik mengelabui atau menipu individu atau organisasi dengan menggunakan media digital. Para penipu cenderung menggunakan daya tarik, manipulasi emosional, dan taktik cerdas untuk meraih keuntungan mereka secara ilegal. Berikut adalah beberapa modus operandi penipuan online yang umum: 1. Phishing: Penipu menciptakan situs web atau pesan palsu yang meniru lembaga resmi atau merek terkenal untuk mencuri informasi pribadi, seperti kata sandi dan nomor kartu kredit. 2. Scam Impersonation: Penipu berpura-pura menjadi seseorang yang dikenal oleh korban, baik teman, keluarga, atau bahkan lembaga resmi, untuk meminta uang atau informasi pribadi dengan alasan tertentu. 3. Online Shopping Scams: Penipu membuka toko online palsu atau menawarkan produk palsu dengan harga murah, tetapi produk tidak pernah dikirimkan setelah pembayaran dilakukan. 4. Advance Fee Scams: Penipu menawarkan janji hadiah besar, pinjaman, atau pekerjaan dengan syarat korban harus membayar biaya pendahuluan terlebih dahulu, tetapi hadiah atau layanan yang dijanjikan tidak pernah diberikan. 5. Romance Scams: Penipu membangun hubungan romantis dengan korban melalui media sosial atau platform kencan online, lalu meminta uang dengan berbagai alasan yang tidak masuk akal. 6. Investment Scams: Penipu menawarkan peluang investasi palsu dengan janji keuntungan besar, sering kali menggunakan istilah keuangan yang rumit untuk membingungkan korban. 7. Tech Support Scams: Penipu mengaku sebagai teknisi dukungan teknis dan meminta akses ke perangkat korban, seringkali dengan alasan palsu tentang masalah keamanan.   Strategi Pencegahan dan Perlindungan Untuk melindungi diri dari ancaman penipuan online, ada beberapa langkah yang dapat diambil: 1. Pendidikan dan Kesadaran: Berpendidikan tentang berbagai bentuk penipuan online dan memahami tanda-tanda umum dapat membantu Anda mengenali potensi ancaman. 2. Verifikasi Identitas: Selalu verifikasi identitas orang atau lembaga yang meminta informasi pribadi atau uang sebelum mengambil tindakan apapun. 3. Pengaturan Keamanan Akun: Aktifkan otentikasi dua faktor (2FA) untuk akun online Anda, gunakan kata sandi yang kuat, dan perbarui perangkat lunak keamanan secara teratur. 4. Pemeriksaan Situs Web: Sebelum memasukkan informasi sensitif atau melakukan pembayaran di situs web, pastikan untuk memeriksa alamat URL dan mencari tanda-tanda keaslian. 5. Pentingnya Keberlanjutan Emosi: Hindari mengambil tindakan impulsif berdasarkan tekanan atau emosi. Berbicara dengan teman atau keluarga sebelum mengambil keputusan penting. 6. Pentingnya Kewaspadaan: Tetap waspada terhadap permintaan uang yang tidak terduga atau penawaran yang terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. 7. Pelaporan Penipuan: Jika Anda menjadi korban penipuan online, laporkan kejadian tersebut kepada pihak berwenang atau platform yang bersangkutan.   Dalam dunia yang semakin terkoneksi, penipuan online menjadi ancaman yang tidak dapat diabaikan. Penting bagi individu untuk tetap waspada, berpendidikan, dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk melindungi diri dari potensi ancaman ini. Dengan pemahaman yang baik tentang modus operandi penipuan online dan kesadaran yang tinggi, kita dapat membantu menciptakan lingkungan digital yang lebih aman dan terpercaya.

    Aug 24, 2023
  • Pada tanggal 14 Februari 2020 di Bandung, Finplus dan Avantee berkolaborasi menggelar sesi diskusi mengenai financial technology peer to peer lending dengan tema Fintech Discussion Vol.1: have We Reached #Accessiblefinancial Yet? Sesi diskusi bertujuan untuk berbagi dan memperkenalkan layanan keuangan fintech, pandangan dan tren perkembangan fintech lending kepada seluruh mahasiswa diskusi ini juga mengedukasi peran serta manfaat fintech bagi perekonomian di Indonesia, khususnya dalam mendorong pertumbuhan ekonomi daerah.  Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=pcG856Fm5R8

    Aug 11, 2020
  • Pada era digital yang terus berkembang, perkembangan teknologi telah mengubah lanskap ekonomi secara drastis. Salah satu tren yang sedang mengemuka adalah peer-to-peer (P2P) lending, sebuah bentuk pinjaman uang yang dilakukan secara online tanpa melibatkan lembaga keuangan tradisional. Dalam artikel ini, kita akan menggali potensi pasar P2P lending di era ekonomi digital. Pengenalan P2P Lending P2P lending adalah sebuah platform di mana individu atau bisnis dapat meminjam uang secara langsung dari investor lain, seringkali melalui platform online. Model bisnis ini telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir karena keuntungannya yang mencakup tingkat bunga yang lebih rendah untuk peminjam dan hasil investasi yang lebih tinggi bagi investor. Potensi Pasar yang Besar Pasar P2P lending memiliki potensi yang sangat besar di era ekonomi digital. Berikut beberapa faktor yang mendukung potensi pasar ini: Akses yang Lebih Mudah: Dalam era digital, akses ke internet telah meningkat secara signifikan di seluruh dunia. Hal ini memungkinkan individu dari berbagai lapisan masyarakat untuk mengakses platform P2P lending, baik sebagai peminjam maupun investor. Inklusi Keuangan: P2P lending dapat menjadi solusi bagi individu yang tidak memiliki akses ke sistem perbankan tradisional. Dengan platform ini, mereka dapat meminjam atau berinvestasi dengan lebih mudah, meningkatkan inklusi keuangan. Diversifikasi Portofolio: Investor dapat dengan mudah mendiversifikasi portofolio mereka dengan berinvestasi dalam berbagai pinjaman P2P. Hal ini dapat membantu mengurangi risiko dan meningkatkan potensi pengembalian. Efisiensi Biaya: P2P lending seringkali memiliki biaya yang lebih rendah dibandingkan dengan lembaga keuangan tradisional. Hal ini menguntungkan baik peminjam maupun investor. Kemajuan Teknologi Keamanan: Platform P2P lending terus mengembangkan teknologi keamanan untuk melindungi data pribadi dan keuangan pengguna mereka. Ini telah meningkatkan tingkat kepercayaan dalam ekosistem P2P lending. Tantangan yang Harus Diatasi Meskipun memiliki potensi besar, pasar P2P lending juga menghadapi beberapa tantangan yang perlu diatasi: Regulasi: Peraturan yang ketat atau tidak jelas dapat menghambat pertumbuhan industri ini. Penting untuk memiliki kerangka regulasi yang sesuai yang melindungi semua pihak yang terlibat. Kredit Bermasalah: Risiko kredit adalah salah satu tantangan terbesar dalam P2P lending. Tidak semua peminjam mampu atau mau membayar kembali pinjamannya. Platform harus memiliki sistem evaluasi kredit yang kuat untuk mengurangi risiko ini. Persaingan yang Ketat: Semakin banyak platform P2P lending yang muncul, semakin tinggi tingkat persaingannya. Platform harus menawarkan keunggulan kompetitif untuk tetap relevan. Pasar P2P lending memiliki potensi yang besar di era ekonomi digital. Dengan akses yang lebih mudah, inklusi keuangan yang ditingkatkan, dan efisiensi biaya, platform P2P lending dapat menjadi pendorong pertumbuhan ekonomi. Namun, tantangan seperti regulasi dan risiko kredit perlu diatasi dengan bijak. Dengan perkembangan teknologi dan inovasi yang terus berlanjut, P2P lending mungkin akan menjadi bagian integral dari sistem keuangan global di masa depan. Bagi individu dan bisnis, memahami potensi dan risiko pasar ini adalah langkah penting dalam memanfaatkannya secara efektif di era ekonomi digital yang sedang berkembang pesat.

    Sep 19, 2023
  • Petinggi Avantee Bpk. Minto Lim turut hadir dalam acara sosialisasi ini sebagai pembicara. Tujuan acara ini untuk menjembatani kolaborasi konkret antara para pemain di industri fintech dengan anggota bursa Melalui acara ini, diharapkan dapat meningkatkan pemahaman masyarakat akan perkembangan industri Fintech di Indonesia, termasuk memperkenalkan kategori bisnis yang ada di sektor Fintech. Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=_42Rx6awykQ

    Aug 11, 2020
  • Keuangan pribadi yang sehat merupakan fondasi utama untuk mencapai tujuan hidup. Namun, seringkali kita terjebak dalam rutinitas sehari-hari dan lupa untuk merencanakan keuangan dengan baik. Agar tidak terjebak dalam kesulitan keuangan, yuk kita simak langkah-langkah praktis dalam membuat rencana keuangan pribadi yang sukses. 1. Mengidentifikasi Tujuan Keuangan Jangka Pendek dan Panjang Langkah pertama dalam merencanakan keuangan adalah mengidentifikasi tujuan keuanganmu. Apakah itu untuk liburan impian, pendidikan anak, atau pensiun nyaman, pastikan untuk menetapkan tujuan jangka pendek dan panjang. Dengan mengetahui apa yang ingin dicapai, kamu dapat membuat rencana yang lebih spesifik. 2. Menghitung Pendapatan dan Pengeluaran Bulanan Rencana keuangan yang baik membutuhkan pemahaman yang jelas tentang pendapatan dan pengeluaran bulanan. Catat dengan rinci semua sumber pendapatan dan keluaran uang setiap bulan. Ini membantu kamu mengidentifikasi di mana uangmu sebenarnya pergi dan memastikan bahwa kamu tidak menghabiskan lebih dari yang kamu hasilkan. 3. Buat Anggaran Bulanan yang Realistis Setelah mengetahui pendapatan dan pengeluaran, buatlah anggaran bulanan yang realistis. Tentukan alokasi dana untuk kebutuhan pokok seperti makanan, tempat tinggal, dan transportasi, serta alokasi untuk tabungan dan investasi. Pastikan anggaranmu mencerminkan tujuan keuangan yang telah kamu tetapkan. 4. Dana Darurat Jangan lupakan pentingnya memiliki dana darurat. Alokasikan sebagian dari pendapatan bulananmu untuk membangun dana darurat yang setara dengan 3-6 bulan biaya hidup. Dana darurat ini akan memberikan perlindungan finansial saat menghadapi kejadian tak terduga, seperti kehilangan pekerjaan atau biaya medis mendesak. 5. Investasi untuk Masa Depan Rencana keuangan yang sukses tidak hanya tentang mengelola uang harian, tetapi juga tentang membangun kekayaan untuk masa depan. Pelajari tentang investasi yang sesuai dengan profil risikomu, seperti reksa dana atau saham. Investasi yang bijaksana dapat membantu uangmu berkembang seiring waktu. 6. Evaluasi dan Sesuaikan Rencana Secara Berkala Keuangan pribadi bersifat dinamis, jadi penting untuk secara berkala mengevaluasi dan menyesuaikan rencana keuanganmu. Apakah ada perubahan dalam pendapatan atau pengeluaran? Apakah tujuan keuanganmu berubah? Sesuaikan rencanamu agar tetap relevan dengan kondisi keuangan dan hidupmu. Membuat rencana keuangan pribadi yang sukses memerlukan kedisiplinan dan kesadaran. Dengan mengidentifikasi tujuan, mengelola pendapatan dan pengeluaran, serta berinvestasi untuk masa depan, kamu dapat menciptakan kestabilan finansial yang akan mendukung impian dan aspirasimu. Ingatlah, merencanakan keuangan bukan hanya tentang uang, tetapi juga tentang membangun kehidupan yang lebih baik. Selamat merencanakan! Dukung UMKM Indonesia, maju Bersama Avantee

    Dec 05, 2023
  • Pada tanggal 29 November 2023, mahasiswa Universitas Muhammadiyah Sidoarjo disajikan dengan kesempatan emas untuk memperdalam pemahaman mereka tentang inovasi keuangan dalam dunia digital. Acara ini berupa webinar online yang menjadikan Avantee sebagai salah satu narasumbernya, Avantee sendiri merupakan platform peer-to-peer lending yang aktif dalam pengembangan literasi keuangan. Dalam webinar yang berfokus pada "Kunci Sukses Menghadapi Tantangan Inovasi Keuangan dalam Dunia Digital," Fajar Muharam selaku Corporate Communication Avantee menyoroti peran kunci literasi keuangan. Seiring dengan pesatnya perkembangan teknologi dan perubahan dalam paradigma keuangan, pemahaman mendalam tentang konsep-konsep keuangan modern menjadi suatu keharusan untuk sukses dalam menghadapi dinamika tersebut. Meskipun secara fisik berada di tempat yang berbeda, webinar ini memungkinkan para peserta untuk berkumpul secara virtual melalui platform zoom. Kelebihan teknologi memastikan bahwa peserta dapat mengakses webinar dari mana saja, menciptakan atmosfer yang inklusif dan interaktif. Webinar yang diikuti oleh 200 peserta ini mencakup sejumlah topik penting, termasuk Fintech dan Perubahan Keuangan Digital. Fajar Muharam Selaku Corporate Communication Avantee membahas tren fintech terkini dan bagaimana perubahan ini memengaruhi cara kita berinteraksi dengan keuangan mulai dari strategi pengelolaan keuangan pribadi serta investasi dan peluang di era digital. Dengan adanya webinar ini diharapkan dapat berkontribusi nyata pada peningkatan literasi keuangan, membekali mereka dengan pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk sukses menghadapi tantangan inovasi keuangan di era digital yang terus berkembang.

    Nov 30, 2023
sosialisasi avantee

Sosialisasi Avantee "Fintech Exhibition 2019" Samarinda

  • Agu 11, 2020
  • Event Avantee

Pada tanggal 03-04 September 2019 Avantee turut berpartisipasi dalam acara Fintech Exhibition yang bertemakan "Bangkitnya Fintech di Indonesia"  

fintech exhibition 2019 ini berlangsung selama dua hari dan dihadiri oleh lebih dari 50 platform fintech

Acara yang digagas oleh OJK bersama Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) ini bertujuan memberikan edukasi kepada masyarakat untuk memahami manfaat dan kemudahan yang ditawarkan fintech

Acara ini turut membantu teman-teman fintech P2P Lending untuk mengenalkan jasa dan manfaat yang ditawarkan dari tiap platform kepada masyarakat luas sehingga meningkatkan literasi keuangan, khususnya keuangan digital yang saat ini sudah menjadi salah satu kekuatan pendukung perkembangan ekonomi di Indonesia. 

Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=KlQbHlzsES4

Bagikan :