JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Pada tanggal 26 Februari 2021 Avantee mengikuti Seminar dan sosialisasi bertajuk " Perkembangan Bisnis Model Fintech Lending tahun 2021 yang diselenggarakan oleh AFPI bersama dengan OJK dan beberapa penyelenggara P2P Lending. Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=aTVJxb8bwYs

    Mar 25, 2021
  • Pada tanggal 21 Juni 2019 di  STKIP PGRI Bandar Lampung Avantee mengikuti Kegiatan sosialisasi  bersama dengan beberapa fintech lain dengan tema "Perkembangan Fintech di Indonesia" pada sosialisasi kali ini, karyawan Avantee sdri Winda Mediana menjadi salah satu pembicara dan berkolaborasi dengan fintech lainnya Acara ini digunakan sebagai tempat berbagi pengetahuan, pandangan dan tren perkembangan dari peer to peer lending sebagai sarana edukasi kepada masyarakat khususnya pelajar agar lebih memahami fintech dan ekosistem didalamnya Dengan tujuan mengajak pelajar dalam memainkan perannya melalui platform digital dalam mendorong perkembangan industri fintech untuk meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia juga sekaligus meningkatkan pertumbuhan ekonomi di kota Lampung. Youtube:https://www.youtube.com/watch?v=p_2j4bvReao

    Aug 11, 2020
  • Menganalisis Prinsip 5C dalam Pengajuan Pinjaman: Pendekatan Holistik untuk Keberhasilan Keuangan Dalam dunia keuangan yang semakin kompleks, pengajuan pinjaman membutuhkan evaluasi yang lebih mendalam untuk memastikan kelayakan peminjam dan mengurangi risiko bagi pemberi pinjaman. Prinsip Character (Karakter), Capacity (Kemampuan), Capital (Modal), Collateral (Jaminan), dan Conditions (Kondisi) merupakan panduan komprehensif dalam menganalisis pengajuan pinjaman. Mari kita lakukan analisis mendalam terhadap setiap prinsip ini. Character (Karakter) Prinsip karakter mencakup reputasi keuangan peminjam dan sejarah pembayaran mereka. Para pemberi pinjaman melihat catatan pembayaran sebelumnya untuk menilai risiko. Peminjam yang memiliki reputasi baik dalam melunasi pinjaman dan menjaga integritas finansial lebih mungkin mendapatkan persetujuan. Capacity (Kemampuan) Analisis kemampuan peminjam untuk membayar kembali tetap menjadi aspek penting. Pemberi pinjaman menilai apakah peminjam memiliki pendapatan yang memadai dan rasio utang yang sehat. Peminjam perlu mempertimbangkan apakah mereka memiliki kapasitas untuk memenuhi kewajiban pembayaran dengan lancar. Capital (Modal) Analisis modal peminjam adalah faktor penting dalam mengevaluasi kelayakan pinjaman. Pemberi pinjaman cenderung melihat seberapa besar modal peminjam dalam memulai atau menjalankan bisnis. Modal yang cukup dapat mengindikasikan kemampuan peminjam untuk menghadapi tantangan dan menjaga kelangsungan bisnis.  Collateral (Jaminan) Jaminan, atau aset yang dijaminkan oleh peminjam, dapat memberikan perlindungan tambahan bagi pemberi pinjaman. Dalam beberapa kasus, jaminan dapat membantu mengurangi risiko dan mempengaruhi suku bunga yang ditawarkan. Peminjam perlu mempertimbangkan nilai jaminan dan konsekuensinya jika pembayaran gagal. Conditions (Kondisi) Kondisi ekonomi dan pasar memiliki dampak besar terhadap potensi keberhasilan pinjaman. Baik pemberi pinjaman maupun peminjam perlu mempertimbangkan kondisi ekonomi yang dapat memengaruhi peluang pengembalian dana. Peminjam juga perlu memahami kondisi bisnis atau situasi keuangan yang mempengaruhi kemampuan mereka membayar pinjaman.   Prinsip 5C mewakili pandangan holistik dalam menganalisis pengajuan pinjaman. Melalui pendekatan ini, pemberi pinjaman dapat mengurangi risiko kredit dan peminjam dapat memahami kelayakan serta konsekuensi pinjaman dengan lebih baik. Dalam dunia keuangan yang semakin terintegrasi, Prinsip 5C mengedepankan pandangan luas yang mencakup aspek karakter, kemampuan, modal, jaminan dan kondisi. Dalam setiap langkah pengajuan pinjaman, Prinsip 5C memainkan peran kunci dalam menciptakan dasar yang kuat untuk keberhasilan finansial bagi semua pihak yang terlibat.  

    Aug 29, 2023
  • Dalam era digital yang terus berkembang, penipuan online telah menjadi ancaman global yang serius. Masyarakat saat ini semakin terhubung melalui internet, tetapi di balik keuntungan tersebut, terselip pula risiko penipuan yang semakin canggih dan merugikan.   Anatomi Penipuan Online: Cara Kerja dan Modus Operandi Penipuan online merujuk pada praktik mengelabui atau menipu individu atau organisasi dengan menggunakan media digital. Para penipu cenderung menggunakan daya tarik, manipulasi emosional, dan taktik cerdas untuk meraih keuntungan mereka secara ilegal. Berikut adalah beberapa modus operandi penipuan online yang umum: 1. Phishing: Penipu menciptakan situs web atau pesan palsu yang meniru lembaga resmi atau merek terkenal untuk mencuri informasi pribadi, seperti kata sandi dan nomor kartu kredit. 2. Scam Impersonation: Penipu berpura-pura menjadi seseorang yang dikenal oleh korban, baik teman, keluarga, atau bahkan lembaga resmi, untuk meminta uang atau informasi pribadi dengan alasan tertentu. 3. Online Shopping Scams: Penipu membuka toko online palsu atau menawarkan produk palsu dengan harga murah, tetapi produk tidak pernah dikirimkan setelah pembayaran dilakukan. 4. Advance Fee Scams: Penipu menawarkan janji hadiah besar, pinjaman, atau pekerjaan dengan syarat korban harus membayar biaya pendahuluan terlebih dahulu, tetapi hadiah atau layanan yang dijanjikan tidak pernah diberikan. 5. Romance Scams: Penipu membangun hubungan romantis dengan korban melalui media sosial atau platform kencan online, lalu meminta uang dengan berbagai alasan yang tidak masuk akal. 6. Investment Scams: Penipu menawarkan peluang investasi palsu dengan janji keuntungan besar, sering kali menggunakan istilah keuangan yang rumit untuk membingungkan korban. 7. Tech Support Scams: Penipu mengaku sebagai teknisi dukungan teknis dan meminta akses ke perangkat korban, seringkali dengan alasan palsu tentang masalah keamanan.   Strategi Pencegahan dan Perlindungan Untuk melindungi diri dari ancaman penipuan online, ada beberapa langkah yang dapat diambil: 1. Pendidikan dan Kesadaran: Berpendidikan tentang berbagai bentuk penipuan online dan memahami tanda-tanda umum dapat membantu Anda mengenali potensi ancaman. 2. Verifikasi Identitas: Selalu verifikasi identitas orang atau lembaga yang meminta informasi pribadi atau uang sebelum mengambil tindakan apapun. 3. Pengaturan Keamanan Akun: Aktifkan otentikasi dua faktor (2FA) untuk akun online Anda, gunakan kata sandi yang kuat, dan perbarui perangkat lunak keamanan secara teratur. 4. Pemeriksaan Situs Web: Sebelum memasukkan informasi sensitif atau melakukan pembayaran di situs web, pastikan untuk memeriksa alamat URL dan mencari tanda-tanda keaslian. 5. Pentingnya Keberlanjutan Emosi: Hindari mengambil tindakan impulsif berdasarkan tekanan atau emosi. Berbicara dengan teman atau keluarga sebelum mengambil keputusan penting. 6. Pentingnya Kewaspadaan: Tetap waspada terhadap permintaan uang yang tidak terduga atau penawaran yang terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. 7. Pelaporan Penipuan: Jika Anda menjadi korban penipuan online, laporkan kejadian tersebut kepada pihak berwenang atau platform yang bersangkutan.   Dalam dunia yang semakin terkoneksi, penipuan online menjadi ancaman yang tidak dapat diabaikan. Penting bagi individu untuk tetap waspada, berpendidikan, dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk melindungi diri dari potensi ancaman ini. Dengan pemahaman yang baik tentang modus operandi penipuan online dan kesadaran yang tinggi, kita dapat membantu menciptakan lingkungan digital yang lebih aman dan terpercaya.

    Aug 24, 2023
  • Keberhasilan keuangan keluarga bukanlah soal besarnya pendapatan, tetapi tentang bagaimana kita mengelolanya. Ingin tahu rahasia strategi mengelola keuangan keluarga dengan bijak? Mari kita gali bersama-sama. 1. Membuat Anggaran Keluarga yang Realistis: Mulailah dengan membuat anggaran keluarga yang realistis. Identifikasi pemasukan dan pengeluaran bulanan dengan jelas. Dengan memiliki gambaran yang akurat, Anda dapat mengambil langkah-langkah strategis dalam mengelola keuangan. 2. Dana Darurat: Pelindung Finansial untuk Masa Sulit Jangan pernah meremehkan kekuatan dana darurat. Ini adalah penyelamat finansial keluarga saat menghadapi tantangan mendadak seperti krisis kesehatan atau kehilangan pekerjaan. Sisihkan sebagian dari pendapatan bulanan untuk membangun dan menjaga dana darurat. 3. Investasi Pendidikan Keuangan untuk Semua Anggota Keluarga: Berikan pendidikan keuangan kepada seluruh anggota keluarga, termasuk anak-anak. Ajarkan konsep pengelolaan uang, tabungan, dan investasi sedini mungkin. Dengan pemahaman finansial yang baik, keluarga dapat membuat keputusan keuangan yang lebih cerdas. 4. Prioritaskan Hutang dengan Strategi Pelunasan yang Efektif: Jika ada hutang, prioritaskan untuk melunasinya dengan strategi pelunasan yang efektif. Atur hutang berdasarkan tingkat bunga atau jumlah total, dan alokasikan sebagian dari pendapatan tambahan untuk membayar hutang. 5. Manfaatkan Teknologi untuk Pencatatan dan Perencanaan Keuangan: Gunakan aplikasi keuangan atau perangkat lunak pencatatan keuangan untuk membantu memonitor pengeluaran dan mengelola anggaran. Teknologi dapat menjadi sekutu yang kuat dalam menjalankan strategi keuangan keluarga dengan lebih efisien. 6. Diskusi Terbuka tentang Keuangan: Buka komunikasi terbuka tentang keuangan dalam keluarga. Diskusikan tujuan keuangan bersama dan cari solusi bersama-sama. Ini tidak hanya membangun pemahaman bersama, tetapi juga meningkatkan dukungan antaranggota keluarga. 7. Evaluasi dan Sesuaikan Strategi Secara Berkala: Keuangan keluarga adalah dinamis. Penting untuk secara berkala mengevaluasi dan, jika perlu, menyesuaikan strategi keuangan. Ini dapat mencakup perubahan dalam anggaran, tujuan keuangan, atau strategi investasi. Mengelola Keuangan dengan Bijak Adalah Investasi untuk Masa Depan yang Lebih Cerah Mengelola keuangan keluarga dengan bijak bukan hanya tentang menyiasati krisis, tetapi juga tentang membangun masa depan yang lebih baik. Dengan strategi yang tepat, setiap keluarga dapat mengarungi arus keuangan dengan percaya diri dan sukses.

    Nov 14, 2023
  • Kekurangan modal adalah tantangan umum yang dihadapi oleh banyak pengusaha, terutama di tahap awal bisnis atau saat mengalami ekspansi. Meskipun masalah ini bisa menjadi hambatan, bukan berarti menghentikan pertumbuhan bisnis Anda. Ada beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk mengatasi masalah kekurangan modal dan tetap menggerakkan bisnis Anda maju.   1. Pendanaan Sendiri atau Bootstrapping: Memanfaatkan Sumber Daya Internal Salah satu cara utama untuk mengatasi kekurangan modal adalah dengan memanfaatkan dana pribadi atau sumber daya internal. Ini bisa melibatkan penggunaan tabungan pribadi, aset yang bisa dijual, atau bahkan pekerjaan sampingan untuk mendukung bisnis Anda dalam tahap awal.   2. Mencari Investor atau Mitra Bisnis: Kolaborasi untuk Pertumbuhan Mengajak investor atau mitra bisnis bisa menjadi langkah penting dalam mengatasi kekurangan modal. Investor atau mitra bisa memberikan modal, sumber daya, atau pengetahuan yang diperlukan untuk membantu bisnis Anda tumbuh.   3. Pinjaman Bisnis: Memanfaatkan Sumber Eksternal Memperoleh pinjaman bisnis dari bank, lembaga keuangan, atau platform P2P lending bisa menjadi cara untuk mengatasi kekurangan modal. Pastikan Anda memahami syarat dan suku bunga dengan baik sebelum mengambil langkah ini.   4. Crowdfunding: Mengumpulkan Dana dari Masyarakat Crowdfunding adalah cara populer untuk mengumpulkan dana dari berbagai orang yang tertarik dengan bisnis Anda. Platform crowdfunding memungkinkan Anda mencapai target dana dengan membagikan proyek atau visi bisnis Anda kepada masyarakat.   5. Subsidi Pemerintah atau Bantuan Non-Profit: Sumber Dana Tambahan Pemerintah atau organisasi non-profit sering kali menawarkan program subsidi atau bantuan untuk membantu pengusaha yang menghadapi kesulitan keuangan. Cari tahu apakah ada program yang sesuai dengan situasi bisnis Anda.   6. Skalabilitas Bisnis: Fokus pada Pendapatan dan Pengembangan Skalabilitas bisnis adalah kemampuan bisnis Anda untuk tumbuh dengan cepat tanpa perlu meningkatkan biaya secara proporsional. Fokus pada pendapatan dan strategi pengembangan yang efektif dapat membantu Anda meningkatkan aliran kas dan mengatasi kekurangan modal.   7. Pelajari Keuangan dan Manajemen Keuangan: Pengelolaan yang Bijaksana Pemahaman yang kuat tentang keuangan dan manajemen keuangan adalah kunci untuk mengatasi kekurangan modal. Pelajari bagaimana mengelola aliran kas, memantau pengeluaran, dan mengidentifikasi peluang untuk mengurangi biaya.   8. Kreativitas dalam Pemasaran: Meningkatkan Penjualan Salah satu cara untuk mengatasi kekurangan modal adalah dengan meningkatkan penjualan. Gunakan kreativitas dalam strategi pemasaran Anda untuk menjangkau pelanggan baru atau meningkatkan penjualan kepada pelanggan yang sudah ada.   Mengatasi masalah kekurangan modal memerlukan kombinasi strategi dan ketekunan. Dari mencari investor hingga memanfaatkan sumber daya internal, ada banyak cara untuk mengatasi tantangan ini. Yang paling penting adalah memahami kondisi keuangan bisnis Anda dengan baik dan mencari solusi yang paling cocok dengan situasi Anda. Dengan strategi yang tepat, Anda dapat mengatasi kekurangan modal dan mendorong bisnis Anda menuju pertumbuhan yang berkelanjutan.  

    Sep 05, 2023

  • -

Bagikan :