JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Pada tanggal 07 September 2018 Avantee bekerja sama dengan beberapa pihak mengadakan sosialisasi di Gedung Bursa efek Indonesia. Acara ini dihadiri oleh salah satu pimpinan Avantee yaitu Bapak Minto Lim dan bertindak juga sebagai Narasumber. Adapun tujuan acara ini diadakan agar mempererat hubungan antara pemain di industri Fintech dengan anggota Bursa. Acara ini juga diharapkan lebih memperkenalkan industri Fintech ke khalayak ramai. Youtube : https://www.youtube.com/watch?v=_42Rx6awykQ

    Aug 10, 2020
  • Kesehatan finansial merupakan hal yang sangat penting dalam kehidupan sehari-hari. Salah satu tantangan utama yang sering dihadapi oleh banyak orang adalah masalah utang. Namun, jangan khawatir, karena ada langkah-langkah yang dapat diambil untuk mengatasi utang dan meningkatkan kesehatan finansial Anda. 1. Evaluasi dan Pahami Utang Anda: Pertama-tama, identifikasi dan pahami seluruh utang Anda. Catat jumlah utang, tingkat bunga, dan jatuh tempo pembayaran. Dengan pemahaman yang baik, Anda dapat mengambil langkah-langkah yang lebih efektif. 2. Prioritaskan Utang dengan Bunga Tinggi: Fokus pada pelunasan utang yang memiliki tingkat bunga tertinggi. Dengan melunasi utang ini lebih dulu, Anda dapat mengurangi beban bunga yang harus dibayar dan menghemat lebih banyak uang dalam jangka panjang. 3. Buat Anggaran: Buatlah anggaran yang realistis dan terukur. Hitung penghasilan, keluaran, dan alokasikan dana untuk pelunasan utang. Disiplin dalam mengikuti anggaran membantu mencegah penumpukan utang baru. 4. Hemat Pengeluaran: Tinjau kebiasaan pengeluaran Anda dan cari cara untuk menghemat uang. Pertimbangkan untuk memotong pengeluaran yang tidak perlu dan alokasikan uang tersebut untuk melunasi utang. 5. Cari Pendapatan Tambahan: Pikirkan tentang cara untuk meningkatkan pendapatan Anda. Mungkin ada peluang kerja paruh waktu, pekerjaan lepas, atau keterampilan yang dapat di-monetize untuk membantu melunasi utang lebih cepat. 6. Renegotiasi Tingkat Bunga: Hubungi kreditur Anda untuk mempertimbangkan negosiasi tingkat bunga. Dalam beberapa kasus, kreditur bersedia menurunkan tingkat bunga untuk membantu Anda melunasi utang dengan lebih mudah. 7. Gunakan Pendekatan Salju Utang: Terapkan pendekatan salju utang dengan melunasi utang terkecil terlebih dahulu. Setelah utang terkecil selesai, gunakan uang yang biasanya dialokasikan untuk utang tersebut untuk melunasi utang berikutnya. Ini memberikan rasa pencapaian yang dapat memotivasi Anda untuk terus melunasi utang. 8. Hindari Utang Baru: Selama proses pelunasan utang, hindari mengambil utang baru kecuali sangat diperlukan. Fokus pada pengeluaran dan pengelolaan uang yang bijak untuk mencegah penumpukan utang baru. 9. Manfaatkan Dana Darurat: Jika memungkinkan, pertimbangkan untuk menggunakan dana darurat Anda untuk melunasi sebagian utang. Namun, pastikan untuk mempertimbangkan konsekuensi dan kemungkinan perlu membangun kembali dana darurat setelahnya. 10. Konsultasikan dengan Ahli Keuangan: Jika merasa kesulitan mengatasi utang, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan ahli keuangan atau penasihat keuangan. Mereka dapat memberikan saran yang disesuaikan dengan situasi keuangan Anda. Dengan mengambil langkah-langkah ini, Anda dapat mengatasi utang dan membangun fondasi keuangan yang lebih kuat. Ingatlah bahwa perubahan keuangan tidak terjadi secara instan, tetapi dengan konsistensi dan disiplin, Anda dapat mencapai kesehatan finansial yang lebih baik.

    Oct 10, 2023
  • Pada tanggal 14 Februari 2020 di Bandung, Finplus dan Avantee berkolaborasi menggelar sesi diskusi mengenai financial technology peer to peer lending dengan tema Fintech Discussion Vol.1: have We Reached #Accessiblefinancial Yet? Sesi diskusi bertujuan untuk berbagi dan memperkenalkan layanan keuangan fintech, pandangan dan tren perkembangan fintech lending kepada seluruh mahasiswa diskusi ini juga mengedukasi peran serta manfaat fintech bagi perekonomian di Indonesia, khususnya dalam mendorong pertumbuhan ekonomi daerah.  Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=pcG856Fm5R8

    Aug 11, 2020
  • Kesehatan keuangan adalah aspek penting dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Namun, masih banyak orang yang tidak menyadari bahwa beberapa keputusan atau kebiasaan sehari-hari dapat berdampak besar pada stabilitas keuangan mereka. Dalam artikel ini, kita akan membahas tujuh hal yang dapat menyebabkan masalah keuangan dan memberikan wawasan tentang bagaimana menghindari atau mengatasi dampak buruknya.   1. Kurangnya Perencanaan Keuangan Tanpa perencanaan keuangan yang baik, Anda berisiko menghabiskan lebih dari yang Anda miliki atau tidak memiliki cadangan dana untuk situasi darurat. Sebuah anggaran yang cermat membantu mengelola pengeluaran, mengidentifikasi potensi penghematan, dan memastikan uang Anda digunakan secara efektif. 2. Utang Berlebihan Terlilit utang yang berlebihan bisa menjadi masalah serius. Pembayaran bunga yang tinggi dan cicilan bulanan yang membengkak dapat membatasi kemampuan Anda untuk mengembangkan kekayaan atau merencanakan masa depan. 3. Belanja Impulsif Pembelian impulsif dapat menghabiskan uang tanpa pertimbangan yang matang. Hindari godaan untuk membeli sesuatu hanya karena dorongan saat ini. Sebaiknya, pertimbangkan kembali kebutuhan dan prioritas Anda sebelum mengambil keputusan belanja. 4. Ketidakmampuan Menyimpan Tidak memiliki kebiasaan menabung adalah masalah yang umum. Tanpa tabungan yang memadai, Anda mungkin merasa kesulitan menghadapi kejadian tak terduga atau mencapai tujuan jangka panjang seperti membeli rumah atau pensiun. 5. Tidak Berinvestasi dengan Bijak Menginvestasikan uang dengan benar dapat membantu Anda mencapai tujuan keuangan jangka panjang. Namun, investasi yang tidak dipahami dengan baik atau spekulatif dapat mengakibatkan kerugian finansial. 6. Ketergantungan pada Kartu Kredit Menggunakan kartu kredit tanpa batas dan tanpa perhitungan dapat memunculkan utang yang sulit diatasi. Pastikan Anda membayar tagihan kartu kredit penuh setiap bulan untuk menghindari bunga tinggi. 7. Tidak Melindungi Diri dari Risiko Tidak memiliki asuransi yang memadai (kesehatan, jiwa, atau asuransi lainnya) dapat mengakibatkan beban finansial yang besar jika terjadi kejadian tak terduga seperti kecelakaan atau penyakit serius.   Mengatasi Masalah Keuangan - Menghindari atau mengatasi masalah keuangan memerlukan kesadaran, disiplin, dan perencanaan yang matang: - Buat Anggaran: Buatlah anggaran yang realistis untuk mengelola pengeluaran dan menabung. - Kurangi Utang: Prioritaskan pembayaran utang dan hindari mengakumulasi utang baru. - Belajar Investasi: Pelajari tentang investasi yang cocok untuk Anda, berdasarkan tujuan dan toleransi risiko. - Budaya Menabung: Jadikan menabung sebagai kebiasaan. Pisahkan dana darurat dan dana tujuan jangka panjang. - Belanja Bijaksana: Pertimbangkan kembali setiap pembelian dengan matang. Tanyakan pada diri sendiri apakah itu benar-benar diperlukan. - Manfaatkan Asuransi: Pastikan Anda memiliki asuransi yang memadai untuk melindungi diri Anda dari risiko tak terduga.   Menghindari masalah keuangan memerlukan perhatian dan tindakan proaktif. Dengan merencanakan secara bijak, mengelola pengeluaran, menghindari utang yang tidak perlu, dan melindungi diri dari risiko, Anda dapat menjaga kesehatan keuangan Anda dan membangun masa depan yang lebih stabil secara finansial.

    Aug 18, 2023
  • Literasi keuangan adalah kemampuan seseorang untuk memahami dan mengelola masalah keuangan secara efektif. Ini mencakup pengetahuan tentang konsep dasar keuangan, keterampilan pengelolaan uang, pemahaman tentang produk keuangan, serta kemampuan untuk membuat keputusan finansial yang cerdas. Literasi keuangan adalah pondasi yang penting untuk mencapai stabilitas keuangan pribadi dan kesuksesan keuangan jangka panjang.   Pentingnya Literasi Keuangan   1. Menghindari Kesulitan Keuangan: Salah satu alasan utama literasi keuangan penting adalah untuk mencegah kesulitan keuangan. Ketika seseorang memiliki pemahaman yang baik tentang bagaimana mengatur uang, mereka lebih mungkin menghindari utang yang berlebihan, pemborosan, dan masalah keuangan lainnya yang dapat merusak kesejahteraan finansial 2. Mengoptimalkan Pengelolaan Uang: Literasi keuangan membantu individu dalam mengoptimalkan pengelolaan uang mereka. Mereka dapat merencanakan anggaran dengan lebih baik, memantau pengeluaran, dan mengalokasikan dana dengan cerdas untuk memenuhi kebutuhan dan tujuan mereka 3. Meningkatkan Kemampuan Berinvestasi: Literasi keuangan juga berdampak pada kemampuan berinvestasi. Individu yang memiliki pengetahuan tentang berbagai instrumen investasi dan risiko yang terkait dapat membuat keputusan investasi yang lebih baik, yang pada akhirnya dapat membantu mereka membangun kekayaan. 4. Persiapan Masa Pensiun: Literasi keuangan membantu individu merencanakan persiapan masa pensiun yang lebih baik. Mereka dapat memahami berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk pensiun yang nyaman, memilih rencana pensiun yang tepat, dan mengelola investasi mereka agar mencapai tujuan tersebut. 5. Kemandirian Finansial: Literasi keuangan memberikan kemandirian finansial. Individu yang paham tentang keuangan tidak hanya lebih mampu mengambil keputusan finansial yang tepat, tetapi juga lebih mampu mengatasi situasi keuangan yang kompleks dengan keyakinan. 6. Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat: Literasi keuangan memiliki dampak positif pada kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan. Ketika lebih banyak orang memiliki pengetahuan tentang keuangan, secara kolektif, kita dapat mengurangi masalah finansial yang dapat menghambat perkembangan sosial dan ekonomi.   Dalam dunia yang semakin kompleks secara finansial, literasi keuangan adalah kunci untuk menciptakan masa depan yang lebih stabil dan sejahtera. Mengembangkan literasi keuangan bukan hanya tanggung jawab individu, tetapi juga tanggung jawab masyarakat dan lembaga pendidikan untuk menyediakan pendidikan keuangan yang efektif kepada semua lapisan masyarakat. Dengan literasi keuangan yang baik, kita bisa meraih kebebasan finansial dan mencapai tujuan keuangan kita dengan lebih baik.

    Aug 14, 2023
  • Dalam era digital yang terus berkembang, penipuan online telah menjadi ancaman global yang serius. Masyarakat saat ini semakin terhubung melalui internet, tetapi di balik keuntungan tersebut, terselip pula risiko penipuan yang semakin canggih dan merugikan.   Anatomi Penipuan Online: Cara Kerja dan Modus Operandi Penipuan online merujuk pada praktik mengelabui atau menipu individu atau organisasi dengan menggunakan media digital. Para penipu cenderung menggunakan daya tarik, manipulasi emosional, dan taktik cerdas untuk meraih keuntungan mereka secara ilegal. Berikut adalah beberapa modus operandi penipuan online yang umum: 1. Phishing: Penipu menciptakan situs web atau pesan palsu yang meniru lembaga resmi atau merek terkenal untuk mencuri informasi pribadi, seperti kata sandi dan nomor kartu kredit. 2. Scam Impersonation: Penipu berpura-pura menjadi seseorang yang dikenal oleh korban, baik teman, keluarga, atau bahkan lembaga resmi, untuk meminta uang atau informasi pribadi dengan alasan tertentu. 3. Online Shopping Scams: Penipu membuka toko online palsu atau menawarkan produk palsu dengan harga murah, tetapi produk tidak pernah dikirimkan setelah pembayaran dilakukan. 4. Advance Fee Scams: Penipu menawarkan janji hadiah besar, pinjaman, atau pekerjaan dengan syarat korban harus membayar biaya pendahuluan terlebih dahulu, tetapi hadiah atau layanan yang dijanjikan tidak pernah diberikan. 5. Romance Scams: Penipu membangun hubungan romantis dengan korban melalui media sosial atau platform kencan online, lalu meminta uang dengan berbagai alasan yang tidak masuk akal. 6. Investment Scams: Penipu menawarkan peluang investasi palsu dengan janji keuntungan besar, sering kali menggunakan istilah keuangan yang rumit untuk membingungkan korban. 7. Tech Support Scams: Penipu mengaku sebagai teknisi dukungan teknis dan meminta akses ke perangkat korban, seringkali dengan alasan palsu tentang masalah keamanan.   Strategi Pencegahan dan Perlindungan Untuk melindungi diri dari ancaman penipuan online, ada beberapa langkah yang dapat diambil: 1. Pendidikan dan Kesadaran: Berpendidikan tentang berbagai bentuk penipuan online dan memahami tanda-tanda umum dapat membantu Anda mengenali potensi ancaman. 2. Verifikasi Identitas: Selalu verifikasi identitas orang atau lembaga yang meminta informasi pribadi atau uang sebelum mengambil tindakan apapun. 3. Pengaturan Keamanan Akun: Aktifkan otentikasi dua faktor (2FA) untuk akun online Anda, gunakan kata sandi yang kuat, dan perbarui perangkat lunak keamanan secara teratur. 4. Pemeriksaan Situs Web: Sebelum memasukkan informasi sensitif atau melakukan pembayaran di situs web, pastikan untuk memeriksa alamat URL dan mencari tanda-tanda keaslian. 5. Pentingnya Keberlanjutan Emosi: Hindari mengambil tindakan impulsif berdasarkan tekanan atau emosi. Berbicara dengan teman atau keluarga sebelum mengambil keputusan penting. 6. Pentingnya Kewaspadaan: Tetap waspada terhadap permintaan uang yang tidak terduga atau penawaran yang terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. 7. Pelaporan Penipuan: Jika Anda menjadi korban penipuan online, laporkan kejadian tersebut kepada pihak berwenang atau platform yang bersangkutan.   Dalam dunia yang semakin terkoneksi, penipuan online menjadi ancaman yang tidak dapat diabaikan. Penting bagi individu untuk tetap waspada, berpendidikan, dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk melindungi diri dari potensi ancaman ini. Dengan pemahaman yang baik tentang modus operandi penipuan online dan kesadaran yang tinggi, kita dapat membantu menciptakan lingkungan digital yang lebih aman dan terpercaya.

    Aug 24, 2023
awas! 7 hal ini bisa menyebabkan masalah keuangan

Awas! 7 Hal Ini Bisa Menyebabkan Masalah Keuangan

  • Agu 18, 2023
  • Tips & Edukasi

Kesehatan keuangan adalah aspek penting dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Namun, masih banyak orang yang tidak menyadari bahwa beberapa keputusan atau kebiasaan sehari-hari dapat berdampak besar pada stabilitas keuangan mereka. Dalam artikel ini, kita akan membahas tujuh hal yang dapat menyebabkan masalah keuangan dan memberikan wawasan tentang bagaimana menghindari atau mengatasi dampak buruknya.

 

1. Kurangnya Perencanaan Keuangan

Tanpa perencanaan keuangan yang baik, Anda berisiko menghabiskan lebih dari yang Anda miliki atau tidak memiliki cadangan dana untuk situasi darurat. Sebuah anggaran yang cermat membantu mengelola pengeluaran, mengidentifikasi potensi penghematan, dan memastikan uang Anda digunakan secara efektif.

2. Utang Berlebihan

Terlilit utang yang berlebihan bisa menjadi masalah serius. Pembayaran bunga yang tinggi dan cicilan bulanan yang membengkak dapat membatasi kemampuan Anda untuk mengembangkan kekayaan atau merencanakan masa depan.

3. Belanja Impulsif

Pembelian impulsif dapat menghabiskan uang tanpa pertimbangan yang matang. Hindari godaan untuk membeli sesuatu hanya karena dorongan saat ini. Sebaiknya, pertimbangkan kembali kebutuhan dan prioritas Anda sebelum mengambil keputusan belanja.

4. Ketidakmampuan Menyimpan

Tidak memiliki kebiasaan menabung adalah masalah yang umum. Tanpa tabungan yang memadai, Anda mungkin merasa kesulitan menghadapi kejadian tak terduga atau mencapai tujuan jangka panjang seperti membeli rumah atau pensiun.

5. Tidak Berinvestasi dengan Bijak

Menginvestasikan uang dengan benar dapat membantu Anda mencapai tujuan keuangan jangka panjang. Namun, investasi yang tidak dipahami dengan baik atau spekulatif dapat mengakibatkan kerugian finansial.

6. Ketergantungan pada Kartu Kredit

Menggunakan kartu kredit tanpa batas dan tanpa perhitungan dapat memunculkan utang yang sulit diatasi. Pastikan Anda membayar tagihan kartu kredit penuh setiap bulan untuk menghindari bunga tinggi.

7. Tidak Melindungi Diri dari Risiko

Tidak memiliki asuransi yang memadai (kesehatan, jiwa, atau asuransi lainnya) dapat mengakibatkan beban finansial yang besar jika terjadi kejadian tak terduga seperti kecelakaan atau penyakit serius.

 

Mengatasi Masalah Keuangan

- Menghindari atau mengatasi masalah keuangan memerlukan kesadaran, disiplin, dan perencanaan yang matang:

- Buat Anggaran: Buatlah anggaran yang realistis untuk mengelola pengeluaran dan menabung.

- Kurangi Utang: Prioritaskan pembayaran utang dan hindari mengakumulasi utang baru.

- Belajar Investasi: Pelajari tentang investasi yang cocok untuk Anda, berdasarkan tujuan dan toleransi risiko.

- Budaya Menabung: Jadikan menabung sebagai kebiasaan. Pisahkan dana darurat dan dana tujuan jangka panjang.

- Belanja Bijaksana: Pertimbangkan kembali setiap pembelian dengan matang. Tanyakan pada diri sendiri apakah itu benar-benar diperlukan.

- Manfaatkan Asuransi: Pastikan Anda memiliki asuransi yang memadai untuk melindungi diri Anda dari risiko tak terduga.

 

Menghindari masalah keuangan memerlukan perhatian dan tindakan proaktif. Dengan merencanakan secara bijak, mengelola pengeluaran, menghindari utang yang tidak perlu, dan melindungi diri dari risiko, Anda dapat menjaga kesehatan keuangan Anda dan membangun masa depan yang lebih stabil secara finansial.

Bagikan :