JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Pada tanggal 21 Juni 2019 di  STKIP PGRI Bandar Lampung Avantee mengikuti Kegiatan sosialisasi  bersama dengan beberapa fintech lain dengan tema "Perkembangan Fintech di Indonesia" pada sosialisasi kali ini, karyawan Avantee sdri Winda Mediana menjadi salah satu pembicara dan berkolaborasi dengan fintech lainnya Acara ini digunakan sebagai tempat berbagi pengetahuan, pandangan dan tren perkembangan dari peer to peer lending sebagai sarana edukasi kepada masyarakat khususnya pelajar agar lebih memahami fintech dan ekosistem didalamnya Dengan tujuan mengajak pelajar dalam memainkan perannya melalui platform digital dalam mendorong perkembangan industri fintech untuk meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia juga sekaligus meningkatkan pertumbuhan ekonomi di kota Lampung. Youtube:https://www.youtube.com/watch?v=p_2j4bvReao

    Aug 11, 2020
  • Kesehatan finansial adalah fondasi utama bagi kehidupan yang stabil dan tenang. Namun, ketika utang mulai menggunung, perlu adanya strategi yang bijak untuk mengatasinya dan meningkatkan kesehatan finansial Anda. Berikut adalah langkah-langkah praktis yang dapat membantu Anda mengatasi utang dan mencapai stabilitas finansial. 1. Evaluasi dan Pahami Utang Anda Langkah pertama yang krusial adalah mengevaluasi dan memahami dengan jelas utang yang Anda miliki. Buat daftar lengkap dari semua utang, termasuk jumlah, suku bunga, dan jatuh tempo pembayaran. Hal ini akan membantu Anda merancang strategi penyelesaian yang efektif. 2. Buat Rencana Anggaran Buat rencana anggaran yang realistis. Identifikasi pengeluaran yang dapat dikurangi dan alokasikan dana dengan bijak. Dengan memiliki rencana anggaran yang jelas, Anda dapat menghindari pengeluaran berlebihan dan mengalokasikan lebih banyak dana untuk melunasi utang. 3. Prioritaskan Utang dengan Suku Bunga Tinggi Jika Anda memiliki beberapa utang, prioritaskan untuk melunasi yang memiliki suku bunga tertinggi terlebih dahulu. Ini akan membantu mengurangi jumlah bunga yang harus Anda bayarkan secara keseluruhan. 4. Negosiasi Tingkat Suku Bunga Jangan ragu untuk bernegosiasi dengan kreditur Anda terkait tingkat suku bunga. Terkadang, kreditur bersedia menurunkan suku bunga untuk mempertahankan hubungan dengan pelanggan yang baik. 5. Konsolidasi Utang Pertimbangkan untuk menggabungkan beberapa utang menjadi satu pinjaman dengan suku bunga yang lebih rendah. Ini dapat membuat pengelolaan utang lebih mudah dan mengurangi beban pembayaran bulanan. 6. Tentukan Prioritas dan Buat Target Pembayaran Tentukan prioritas utama Anda dalam melunasi utang. Buat target pembayaran bulanan yang realistis dan pastikan untuk mematuhinya. Konsistensi dalam membayar utang adalah kunci untuk mengatasi beban finansial. 7. Tingkatkan Pendapatan dan Kurangi Pengeluaran Pertimbangkan untuk mencari cara untuk meningkatkan pendapatan Anda, seperti mengejar pekerjaan sampingan atau keterampilan tambahan. Di sisi lain, kurangi pengeluaran yang tidak perlu untuk memberikan ruang bagi lebih banyak dana yang dapat dialokasikan untuk melunasi utang. 8. Bangun Dana Darurat Setelah Anda berhasil mengatasi utang, fokuslah untuk membangun dana darurat. Dana darurat akan memberikan perlindungan finansial jika Anda menghadapi keadaan darurat atau tak terduga lainnya, sehingga Anda tidak terjebak dalam siklus utang lagi.   Mengatasi utang adalah perjalanan yang membutuhkan kesabaran, disiplin, dan strategi yang baik. Dengan merencanakan dengan cermat, mengelola keuangan dengan bijak, dan memprioritaskan pembayaran utang, Anda dapat mencapai kesehatan finansial yang lebih baik. Ingatlah bahwa perubahan kecil dalam kebiasaan keuangan sehari-hari dapat memberikan dampak besar dalam jangka panjang.  

    Oct 31, 2023
  • Manajemen keuangan pribadi adalah kunci untuk mencapai stabilitas finansial dan meraih impian keuangan Anda. Baik Anda baru memulai perjalanan finansial atau ingin meningkatkan kontrol atas keuangan Anda, panduan ini akan membantu Anda merencanakan, mengelola, dan mencapai tujuan keuangan pribadi Anda. 1. Pembuatan Anggaran yang Realistis Langkah pertama dalam manajemen keuangan pribadi adalah membuat anggaran. Dalam anggaran ini, catat semua sumber pendapatan Anda dan semua pengeluaran bulanan. Pastikan untuk memasukkan pengeluaran tetap seperti sewa, tagihan, dan cicilan utang, serta pengeluaran variabel seperti makanan, hiburan, dan transportasi. Tujuannya adalah untuk memahami dengan jelas seberapa banyak uang yang masuk dan keluar dari rekening Anda setiap bulan. 2. Prioritaskan Penghematan Setelah Anda memiliki gambaran yang lebih jelas tentang keuangan Anda, langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi area di mana Anda dapat menghemat uang. Ini mungkin melibatkan memotong pengeluaran yang tidak penting atau mencari cara untuk memperoleh produk dan layanan dengan harga lebih murah. Dana yang dihemat dapat dialokasikan untuk membayar utang, menginvestasikan uang, atau membangun dana darurat. 3. Kelola Utang dengan Bijak Jika Anda memiliki utang, penting untuk mengelolanya dengan bijak. Prioritaskan pembayaran utang dengan tingkat bunga tertinggi terlebih dahulu. Juga pertimbangkan untuk merundingkan suku bunga lebih rendah dengan kreditor Anda atau mempertimbangkan konsolidasi utang jika itu akan membantu menyederhanakan pembayaran. 4. Investasikan untuk Masa Depan Investasi adalah salah satu cara terbaik untuk membangun kekayaan jangka panjang. Mulailah dengan membuat rencana investasi yang sesuai dengan tujuan finansial Anda. Pertimbangkan berinvestasi dalam saham, obligasi, reksadana, atau properti. Diversifikasi portofolio investasi Anda untuk mengurangi risiko. 5. Bangun Dana Darurat Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan, jadi memiliki dana darurat adalah langkah penting dalam manajemen keuangan pribadi. Dana darurat dapat membantu Anda mengatasi kejadian tak terduga seperti kehilangan pekerjaan atau biaya medis yang tidak terduga. Usahakan untuk memiliki cukup uang di dana darurat untuk menutup biaya hidup Anda selama 3 hingga 6 bulan. 6. Pendidikan Keuangan Pribadi Pendidikan keuangan pribadi adalah investasi jangka panjang dalam diri Anda sendiri. Pelajari tentang manajemen keuangan, investasi, dan perencanaan pensiun. Buku, kursus online, dan sumber daya keuangan dapat membantu Anda memperdalam pengetahuan Anda. 7. Evaluasi dan Revisi Rutin Keuangan Anda akan berubah seiring waktu, jadi penting untuk secara rutin mengevaluasi dan merevisi rencana keuangan Anda. Tinjau anggaran Anda, periksa perkembangan investasi Anda, dan pastikan Anda masih mengikuti jalur untuk mencapai tujuan keuangan Anda. Manajemen keuangan pribadi adalah kunci untuk mencapai keberhasilan finansial jangka panjang. Dengan membuat anggaran, mengelola utang dengan bijak, berinvestasi untuk masa depan, dan memprioritaskan penghematan, Anda dapat mengambil kendali atas keuangan Anda dan meraih impian keuangan Anda. Ingatlah bahwa manajemen keuangan pribadi adalah perjalanan yang berkelanjutan, dan dengan disiplin dan tekad, Anda dapat mencapai stabilitas finansial dan kebebasan keuangan yang Anda inginkan.

    Oct 03, 2023
  • Kesehatan keuangan adalah aspek penting dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Namun, masih banyak orang yang tidak menyadari bahwa beberapa keputusan atau kebiasaan sehari-hari dapat berdampak besar pada stabilitas keuangan mereka. Dalam artikel ini, kita akan membahas tujuh hal yang dapat menyebabkan masalah keuangan dan memberikan wawasan tentang bagaimana menghindari atau mengatasi dampak buruknya.   1. Kurangnya Perencanaan Keuangan Tanpa perencanaan keuangan yang baik, Anda berisiko menghabiskan lebih dari yang Anda miliki atau tidak memiliki cadangan dana untuk situasi darurat. Sebuah anggaran yang cermat membantu mengelola pengeluaran, mengidentifikasi potensi penghematan, dan memastikan uang Anda digunakan secara efektif. 2. Utang Berlebihan Terlilit utang yang berlebihan bisa menjadi masalah serius. Pembayaran bunga yang tinggi dan cicilan bulanan yang membengkak dapat membatasi kemampuan Anda untuk mengembangkan kekayaan atau merencanakan masa depan. 3. Belanja Impulsif Pembelian impulsif dapat menghabiskan uang tanpa pertimbangan yang matang. Hindari godaan untuk membeli sesuatu hanya karena dorongan saat ini. Sebaiknya, pertimbangkan kembali kebutuhan dan prioritas Anda sebelum mengambil keputusan belanja. 4. Ketidakmampuan Menyimpan Tidak memiliki kebiasaan menabung adalah masalah yang umum. Tanpa tabungan yang memadai, Anda mungkin merasa kesulitan menghadapi kejadian tak terduga atau mencapai tujuan jangka panjang seperti membeli rumah atau pensiun. 5. Tidak Berinvestasi dengan Bijak Menginvestasikan uang dengan benar dapat membantu Anda mencapai tujuan keuangan jangka panjang. Namun, investasi yang tidak dipahami dengan baik atau spekulatif dapat mengakibatkan kerugian finansial. 6. Ketergantungan pada Kartu Kredit Menggunakan kartu kredit tanpa batas dan tanpa perhitungan dapat memunculkan utang yang sulit diatasi. Pastikan Anda membayar tagihan kartu kredit penuh setiap bulan untuk menghindari bunga tinggi. 7. Tidak Melindungi Diri dari Risiko Tidak memiliki asuransi yang memadai (kesehatan, jiwa, atau asuransi lainnya) dapat mengakibatkan beban finansial yang besar jika terjadi kejadian tak terduga seperti kecelakaan atau penyakit serius.   Mengatasi Masalah Keuangan - Menghindari atau mengatasi masalah keuangan memerlukan kesadaran, disiplin, dan perencanaan yang matang: - Buat Anggaran: Buatlah anggaran yang realistis untuk mengelola pengeluaran dan menabung. - Kurangi Utang: Prioritaskan pembayaran utang dan hindari mengakumulasi utang baru. - Belajar Investasi: Pelajari tentang investasi yang cocok untuk Anda, berdasarkan tujuan dan toleransi risiko. - Budaya Menabung: Jadikan menabung sebagai kebiasaan. Pisahkan dana darurat dan dana tujuan jangka panjang. - Belanja Bijaksana: Pertimbangkan kembali setiap pembelian dengan matang. Tanyakan pada diri sendiri apakah itu benar-benar diperlukan. - Manfaatkan Asuransi: Pastikan Anda memiliki asuransi yang memadai untuk melindungi diri Anda dari risiko tak terduga.   Menghindari masalah keuangan memerlukan perhatian dan tindakan proaktif. Dengan merencanakan secara bijak, mengelola pengeluaran, menghindari utang yang tidak perlu, dan melindungi diri dari risiko, Anda dapat menjaga kesehatan keuangan Anda dan membangun masa depan yang lebih stabil secara finansial.

    Aug 18, 2023
  • Pada tanggal 13 April 2019  di Makassar, Avantee mengikuti Kegiatan sosialisasi Avantee bersama dengan beberapa fintech lain. Dengan tema "Meningkatkan Inklusi Keuangan di Era Fintech" Sosialisasi ini dihadiri oleh para dosen, mahasiswa dan masyarakat sekitar. Harapan dengan adanya sosialisasi ini masyarakat Makassae dapat lebih memahami dungsi dan tujuan adanya fintech lending untruk memberikan alternatif pilihan dan kemudahan akses finansial masyarakat sehingga dapat meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia. Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=gPlJyHEHDXg  

    Aug 11, 2020
  • Pada tanggal 26 Februari 2021 Avantee mengikuti Seminar dan sosialisasi bertajuk " Perkembangan Bisnis Model Fintech Lending tahun 2021 yang diselenggarakan oleh AFPI bersama dengan OJK dan beberapa penyelenggara P2P Lending. Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=aTVJxb8bwYs

    Mar 25, 2021
sosialisasi avantee untuk perkembangan fintech dan ukmk

Sosialisasi Avantee untuk perkembangan Fintech dan UKMK

  • Agu 11, 2020
  • Event Avantee

Pada tanggal 18-20 Oktober 2019  Avantee mengikuti kegiatan sosialisasi dengan beberapa Fintech  lainnya di Kediri dengan tema "Sosialisasi perkembangan Fintech dan UKMK"

Sebagai upaya kepada masyarakat mengenao peran fintek terhadap pelaku usaha kecil dan menengah 

Kegiatan sosialisasi ini diselenggarakan bertepatan dengan bulan inklusi keuangan OJK, sebagai bentuk partisipaso dalam menyukseskan tujuan OJK untuk mengedukasi masyarakat mengenai produk-produk dan jasa keuangan, khususnya Fintek

Youtube:https://www.youtube.com/watch?v=dwnfaQHDYIQ

Bagikan :