JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Pada tanggal 14 Februari 2020 di Bandung, Finplus dan Avantee berkolaborasi menggelar sesi diskusi mengenai financial technology peer to peer lending dengan tema Fintech Discussion Vol.1: have We Reached #Accessiblefinancial Yet? Sesi diskusi bertujuan untuk berbagi dan memperkenalkan layanan keuangan fintech, pandangan dan tren perkembangan fintech lending kepada seluruh mahasiswa diskusi ini juga mengedukasi peran serta manfaat fintech bagi perekonomian di Indonesia, khususnya dalam mendorong pertumbuhan ekonomi daerah.  Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=pcG856Fm5R8

    Aug 11, 2020
  • Pada tanggal 29 November 2023, mahasiswa Universitas Muhammadiyah Sidoarjo disajikan dengan kesempatan emas untuk memperdalam pemahaman mereka tentang inovasi keuangan dalam dunia digital. Acara ini berupa webinar online yang menjadikan Avantee sebagai salah satu narasumbernya, Avantee sendiri merupakan platform peer-to-peer lending yang aktif dalam pengembangan literasi keuangan. Dalam webinar yang berfokus pada "Kunci Sukses Menghadapi Tantangan Inovasi Keuangan dalam Dunia Digital," Fajar Muharam selaku Corporate Communication Avantee menyoroti peran kunci literasi keuangan. Seiring dengan pesatnya perkembangan teknologi dan perubahan dalam paradigma keuangan, pemahaman mendalam tentang konsep-konsep keuangan modern menjadi suatu keharusan untuk sukses dalam menghadapi dinamika tersebut. Meskipun secara fisik berada di tempat yang berbeda, webinar ini memungkinkan para peserta untuk berkumpul secara virtual melalui platform zoom. Kelebihan teknologi memastikan bahwa peserta dapat mengakses webinar dari mana saja, menciptakan atmosfer yang inklusif dan interaktif. Webinar yang diikuti oleh 200 peserta ini mencakup sejumlah topik penting, termasuk Fintech dan Perubahan Keuangan Digital. Fajar Muharam Selaku Corporate Communication Avantee membahas tren fintech terkini dan bagaimana perubahan ini memengaruhi cara kita berinteraksi dengan keuangan mulai dari strategi pengelolaan keuangan pribadi serta investasi dan peluang di era digital. Dengan adanya webinar ini diharapkan dapat berkontribusi nyata pada peningkatan literasi keuangan, membekali mereka dengan pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk sukses menghadapi tantangan inovasi keuangan di era digital yang terus berkembang.

    Nov 30, 2023
  • Kekurangan modal adalah tantangan umum yang dihadapi oleh banyak pengusaha, terutama di tahap awal bisnis atau saat mengalami ekspansi. Meskipun masalah ini bisa menjadi hambatan, bukan berarti menghentikan pertumbuhan bisnis Anda. Ada beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk mengatasi masalah kekurangan modal dan tetap menggerakkan bisnis Anda maju.   1. Pendanaan Sendiri atau Bootstrapping: Memanfaatkan Sumber Daya Internal Salah satu cara utama untuk mengatasi kekurangan modal adalah dengan memanfaatkan dana pribadi atau sumber daya internal. Ini bisa melibatkan penggunaan tabungan pribadi, aset yang bisa dijual, atau bahkan pekerjaan sampingan untuk mendukung bisnis Anda dalam tahap awal.   2. Mencari Investor atau Mitra Bisnis: Kolaborasi untuk Pertumbuhan Mengajak investor atau mitra bisnis bisa menjadi langkah penting dalam mengatasi kekurangan modal. Investor atau mitra bisa memberikan modal, sumber daya, atau pengetahuan yang diperlukan untuk membantu bisnis Anda tumbuh.   3. Pinjaman Bisnis: Memanfaatkan Sumber Eksternal Memperoleh pinjaman bisnis dari bank, lembaga keuangan, atau platform P2P lending bisa menjadi cara untuk mengatasi kekurangan modal. Pastikan Anda memahami syarat dan suku bunga dengan baik sebelum mengambil langkah ini.   4. Crowdfunding: Mengumpulkan Dana dari Masyarakat Crowdfunding adalah cara populer untuk mengumpulkan dana dari berbagai orang yang tertarik dengan bisnis Anda. Platform crowdfunding memungkinkan Anda mencapai target dana dengan membagikan proyek atau visi bisnis Anda kepada masyarakat.   5. Subsidi Pemerintah atau Bantuan Non-Profit: Sumber Dana Tambahan Pemerintah atau organisasi non-profit sering kali menawarkan program subsidi atau bantuan untuk membantu pengusaha yang menghadapi kesulitan keuangan. Cari tahu apakah ada program yang sesuai dengan situasi bisnis Anda.   6. Skalabilitas Bisnis: Fokus pada Pendapatan dan Pengembangan Skalabilitas bisnis adalah kemampuan bisnis Anda untuk tumbuh dengan cepat tanpa perlu meningkatkan biaya secara proporsional. Fokus pada pendapatan dan strategi pengembangan yang efektif dapat membantu Anda meningkatkan aliran kas dan mengatasi kekurangan modal.   7. Pelajari Keuangan dan Manajemen Keuangan: Pengelolaan yang Bijaksana Pemahaman yang kuat tentang keuangan dan manajemen keuangan adalah kunci untuk mengatasi kekurangan modal. Pelajari bagaimana mengelola aliran kas, memantau pengeluaran, dan mengidentifikasi peluang untuk mengurangi biaya.   8. Kreativitas dalam Pemasaran: Meningkatkan Penjualan Salah satu cara untuk mengatasi kekurangan modal adalah dengan meningkatkan penjualan. Gunakan kreativitas dalam strategi pemasaran Anda untuk menjangkau pelanggan baru atau meningkatkan penjualan kepada pelanggan yang sudah ada.   Mengatasi masalah kekurangan modal memerlukan kombinasi strategi dan ketekunan. Dari mencari investor hingga memanfaatkan sumber daya internal, ada banyak cara untuk mengatasi tantangan ini. Yang paling penting adalah memahami kondisi keuangan bisnis Anda dengan baik dan mencari solusi yang paling cocok dengan situasi Anda. Dengan strategi yang tepat, Anda dapat mengatasi kekurangan modal dan mendorong bisnis Anda menuju pertumbuhan yang berkelanjutan.  

    Sep 05, 2023
  • Dalam beberapa tahun terakhir, Peer-to-Peer (P2P) lending telah muncul sebagai inovasi keuangan yang revolusioner yang sedang mengubah lanskap peminjaman dan investasi. P2P lending, juga dikenal sebagai pinjaman berbasis pasar, melibatkan menghubungkan peminjam individual langsung dengan pemberi pinjaman individual melalui platform online, menghilangkan kebutuhan akan perantara keuangan tradisional seperti bank. Pendekatan inovatif ini menawarkan banyak manfaat dan tantangan bagi peminjam dan investor, merubah cara kita mengakses dan mengalokasikan modal.   Memahami P2P Lending:   Platform P2P lending berperan sebagai perantara, menghubungkan individu yang mencari pinjaman langsung dengan mereka yang bersedia meminjamkan uang. Peminjam membuat profil yang memaparkan permintaan pinjaman, latar belakang keuangan, dan tujuan pinjaman. Di sisi lain, pemberi pinjaman melihat berbagai daftar pinjaman, menilai risiko dan potensi pengembalian yang terkait dengan setiap peminjam. Melalui proses ini, pemberi pinjaman dapat memilih untuk berinvestasi dalam jumlah kecil di beberapa pinjaman, mendiversifikasi risiko mereka.   Manfaat bagi Peminjam: Akses Kredit: P2P lending membuka peluang bagi peminjam yang mungkin kesulitan mendapatkan pinjaman melalui saluran tradisional karena riwayat kredit yang terbatas atau situasi keuangan yang tidak konvensional. Persetujuan Lebih Cepat: Proses aplikasi dan persetujuan seringkali lebih cepat daripada bank tradisional, dengan beberapa platform menawarkan persetujuan dalam waktu yang sama. Suku Bunga Kompetitif: Peminjam mungkin menemukan suku bunga yang lebih kompetitif di platform P2P dibandingkan pemberi pinjaman tradisional, terutama jika kelayakan kredit mereka lebih tinggi. Syarat Pinjaman Fleksibel: Platform P2P seringkali menawarkan berbagai syarat pinjaman, memungkinkan peminjam untuk menyesuaikan pinjaman mereka sesuai dengan kebutuhan mereka.   Peluang bagi Investor: Diversifikasi: P2P lending memungkinkan investor untuk mengalokasikan modal mereka ke beberapa pinjaman, mengurangi dampak dari gagal bayar terhadap pengembalian keseluruhan. Pengembalian Menarik: Investor dapat memperoleh pengembalian yang potensial lebih tinggi dibandingkan dengan tabungan atau obligasi tradisional, meskipun ini datang dengan risiko lebih tinggi karena sifat tanpa jaminan dari banyak pinjaman P2P. Pemberdayaan: P2P lending memberdayakan investor individual dengan memberi mereka kontrol langsung atas pilihan investasi mereka, berbeda dengan investasi tradisional yang dikelola oleh lembaga keuangan. Transparansi: Banyak platform P2P memberikan informasi terperinci tentang peminjam dan risiko yang terkait dengan setiap pinjaman, memungkinkan keputusan investasi yang terinformasi.   Tantangan dan Pertimbangan: Risiko Gagal Bayar: P2P lending memiliki risiko gagal bayar dari peminjam, yang dapat memengaruhi pengembalian investor. Dilakukan penilaian yang tepat sangat penting untuk mengurangi risiko ini. Regulasi dan Masalah Hukum: Lingkungan regulasi untuk P2P lending bervariasi antara negara dan wilayah. Investor dan peminjam harus mengikuti regulasi ini dengan Likuiditas: Berbeda dengan saham atau obligasi yang dapat diperdagangkan dengan mudah, pinjaman P2P mungkin kurang likuid karena biasanya memiliki jangka waktu tetap dan mungkin tidak dapat dipindahkan dengan mudah. Keandalan Platform: Keberhasilan P2P lending bergantung pada keandalan dan kredibilitas platform. Investor dan peminjam harus melakukan riset dan memilih platform yang terpercaya.   Sebagai kesimpulan, Peer-to-Peer lending telah membawa era inklusivitas keuangan dan peluang investasi yang baru. Dengan menghubungkan langsung peminjam dan pemberi pinjaman, platform ini telah menyederhanakan proses peminjaman sambil memberikan investor cara alternatif untuk menghasilkan pengembalian. Namun, penting bagi semua pihak yang terlibat untuk mendekati P2P lending dengan hati-hati, melakukan riset menyeluruh, dan memahami risiko yang terkait. Dengan terus berkembangnya lanskap P2P lending, ia berjanji untuk mengubah cara kita memandang perbankan tradisional, investasi, dan perantara keuangan.

    Aug 08, 2023
  • Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) memainkan peran krusial dalam perekonomian suatu negara. Dengan kontribusinya yang signifikan terhadap penciptaan lapangan kerja, pertumbuhan ekonomi, dan inovasi, UMKM tidak dapat diabaikan. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi apa itu UMKM, mengapa mereka penting, serta peran mereka dalam perekonomian. Definisi dan Klasifikasi UMKM UMKM adalah istilah yang mencakup kategori usaha berdasarkan skala operasional dan ukuran. Meskipun definisi dan klasifikasinya bervariasi di berbagai negara, pada umumnya UMKM memiliki beberapa kriteria umum: Usaha Mikro: Usaha mikro adalah yang paling kecil dalam kategori UMKM. Biasanya melibatkan sejumlah kecil tenaga kerja (misalnya kurang dari 10 orang) dan memiliki skala operasi yang terbatas. Contohnya adalah toko kelontong, warung makan, atau jasa tukang. Usaha Kecil: Usaha kecil memiliki skala operasi yang lebih besar daripada usaha mikro dan bisa memiliki jumlah tenaga kerja yang lebih besar. Contoh usaha kecil adalah toko pakaian, bengkel motor, atau restoran. Usaha Menengah: Usaha menengah adalah yang terbesar dalam kategori UMKM. Mereka memiliki skala operasi yang lebih besar dan mungkin sudah memiliki struktur organisasi yang lebih kompleks. Contoh usaha menengah adalah perusahaan manufaktur, distributor, atau penyedia layanan profesional. Pentingnya UMKM dalam Perekonomian UMKM memiliki dampak yang signifikan terhadap perekonomian dalam beberapa cara: Penciptaan Lapangan Kerja: UMKM adalah penyumbang utama penciptaan lapangan kerja. Mereka memberikan peluang pekerjaan kepada masyarakat lokal, membantu mengurangi tingkat pengangguran, dan meningkatkan kesejahteraan ekonomi. Inovasi dan Kreativitas: Banyak UMKM memiliki fleksibilitas untuk berinovasi dan menghadirkan produk atau layanan baru. Mereka sering kali menjadi tempat lahirnya ide-ide kreatif dan solusi baru untuk masalah yang ada di masyarakat. Pertumbuhan Ekonomi: UMKM berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi dengan meningkatkan produksi, permintaan, dan konsumsi. Mereka mendorong aliran ekonomi lokal dan nasional. Pemberdayaan Lokal: UMKM cenderung dikelola oleh warga lokal, yang memperkuat ekonomi lokal dan memberdayakan masyarakat setempat. Ini juga membantu mendistribusikan kekayaan ekonomi secara merata. Peluang Wirausaha: UMKM memberikan peluang bagi individu untuk menjadi wirausaha, mengembangkan bakat dan minat mereka dalam dunia bisnis, dan menjadi agen perubahan ekonomi. Peran Dukungan Terhadap UMKM Dalam mendukung pertumbuhan dan keberlangsungan UMKM, pemerintah, lembaga keuangan, dan organisasi lainnya dapat memberikan berbagai dukungan seperti pelatihan, pendanaan, bimbingan hukum, akses ke pasar, dan pembinaan bisnis.   UMKM memiliki peran yang sangat penting dalam perekonomian global. Dengan menciptakan lapangan kerja, merangsang inovasi, dan mendorong pertumbuhan ekonomi, UMKM membantu menciptakan masyarakat yang lebih dinamis dan berkelanjutan. Penting bagi pemerintah dan semua pemangku kepentingan untuk terus mendukung dan memfasilitasi perkembangan UMKM guna mencapai potensi penuh mereka dalam mendorong kemakmuran ekonomi.    

    Sep 13, 2023
  • Menganalisis Prinsip 5C dalam Pengajuan Pinjaman: Pendekatan Holistik untuk Keberhasilan Keuangan Dalam dunia keuangan yang semakin kompleks, pengajuan pinjaman membutuhkan evaluasi yang lebih mendalam untuk memastikan kelayakan peminjam dan mengurangi risiko bagi pemberi pinjaman. Prinsip Character (Karakter), Capacity (Kemampuan), Capital (Modal), Collateral (Jaminan), dan Conditions (Kondisi) merupakan panduan komprehensif dalam menganalisis pengajuan pinjaman. Mari kita lakukan analisis mendalam terhadap setiap prinsip ini. Character (Karakter) Prinsip karakter mencakup reputasi keuangan peminjam dan sejarah pembayaran mereka. Para pemberi pinjaman melihat catatan pembayaran sebelumnya untuk menilai risiko. Peminjam yang memiliki reputasi baik dalam melunasi pinjaman dan menjaga integritas finansial lebih mungkin mendapatkan persetujuan. Capacity (Kemampuan) Analisis kemampuan peminjam untuk membayar kembali tetap menjadi aspek penting. Pemberi pinjaman menilai apakah peminjam memiliki pendapatan yang memadai dan rasio utang yang sehat. Peminjam perlu mempertimbangkan apakah mereka memiliki kapasitas untuk memenuhi kewajiban pembayaran dengan lancar. Capital (Modal) Analisis modal peminjam adalah faktor penting dalam mengevaluasi kelayakan pinjaman. Pemberi pinjaman cenderung melihat seberapa besar modal peminjam dalam memulai atau menjalankan bisnis. Modal yang cukup dapat mengindikasikan kemampuan peminjam untuk menghadapi tantangan dan menjaga kelangsungan bisnis.  Collateral (Jaminan) Jaminan, atau aset yang dijaminkan oleh peminjam, dapat memberikan perlindungan tambahan bagi pemberi pinjaman. Dalam beberapa kasus, jaminan dapat membantu mengurangi risiko dan mempengaruhi suku bunga yang ditawarkan. Peminjam perlu mempertimbangkan nilai jaminan dan konsekuensinya jika pembayaran gagal. Conditions (Kondisi) Kondisi ekonomi dan pasar memiliki dampak besar terhadap potensi keberhasilan pinjaman. Baik pemberi pinjaman maupun peminjam perlu mempertimbangkan kondisi ekonomi yang dapat memengaruhi peluang pengembalian dana. Peminjam juga perlu memahami kondisi bisnis atau situasi keuangan yang mempengaruhi kemampuan mereka membayar pinjaman.   Prinsip 5C mewakili pandangan holistik dalam menganalisis pengajuan pinjaman. Melalui pendekatan ini, pemberi pinjaman dapat mengurangi risiko kredit dan peminjam dapat memahami kelayakan serta konsekuensi pinjaman dengan lebih baik. Dalam dunia keuangan yang semakin terintegrasi, Prinsip 5C mengedepankan pandangan luas yang mencakup aspek karakter, kemampuan, modal, jaminan dan kondisi. Dalam setiap langkah pengajuan pinjaman, Prinsip 5C memainkan peran kunci dalam menciptakan dasar yang kuat untuk keberhasilan finansial bagi semua pihak yang terlibat.  

    Aug 29, 2023
sosialisasi avantee : mewujudkan akses keuangan ke seluruh indonesia dengan fintech p2p lending

Sosialisasi Avantee : Mewujudkan Akses Keuangan ke Seluruh Indonesia Dengan Fintech P2P Lending

  • Mar 25, 2021
  • Event Avantee

Pada tanggal 19 Februari 2021 Avantee mengikuti Seminar dan sosialisasi bertajuk " Mewujudkan Akses Keuangan ke Seluruh Indonesia Dengan Fintech P2P Lending "

yang diselenggarakan oleh AFPI bersama dengan OJK dan beberapa penyelenggara P2P Lending.

Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=5yiEgYWV358

Bagikan :