JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Pada tanggal 26 Februari 2021 Avantee mengikuti Seminar dan sosialisasi bertajuk " Perkembangan Bisnis Model Fintech Lending tahun 2021 yang diselenggarakan oleh AFPI bersama dengan OJK dan beberapa penyelenggara P2P Lending. Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=aTVJxb8bwYs

    Mar 25, 2021
  • Pada tanggal 12 April 2019  Avantee mengikuti kegiatan sosialisasi Avantee bersama dengan beberapa fintech lain di Yogyakarta Dengan bertema kan "Talk about fintech: Mengenal Solusi Keuangan Masa Kini" Acara Talkshow & Exhibiton  sosialisasi fintech ini dihadiri oleh para mahasiswa, dosen dan masyarakat sekitar. Sosialisasi ini bertujuan untuk mendukung program OJK dalam rangka meningkatkan Literasi dan Edukasi keuangan kepada masyarakat khususnya industri Fintech P2P Lending. Youtube:https://www.youtube.com/watch?v=SK5z-LuHV3w

    Aug 11, 2020
  • Peer-to-Peer (P2P) lending telah mengalami pertumbuhan pesat sebagai alternatif baru dalam dunia keuangan. Konsepnya yang menghubungkan peminjam langsung dengan pemberi pinjaman melalui platform online telah mengubah cara kita memandang pinjaman dan investasi. Berikut adalah beberapa kelebihan utama P2P lending yang penting untuk kamu ketahui:   1. Akses Mudah dan Cepat: P2P lending memungkinkan peminjam untuk mengakses dana dengan lebih mudah dan cepat dibandingkan lembaga keuangan tradisional. Proses aplikasi dan persetujuan biasanya lebih sederhana dan dapat diselesaikan secara online.   2. Suku Bunga Kompetitif: Salah satu daya tarik utama P2P lending adalah suku bunga yang kompetitif. Karena platform ini menghilangkan lapisan perantara seperti bank, biaya operasional yang lebih rendah dapat diteruskan kepada peminjam dalam bentuk suku bunga yang lebih baik.   3. Diversifikasi Investasi: Bagi lender/pemberi pinjaman/pemberi dana, P2P lending memungkinkan diversifikasi investasi dengan mudah. Kamu dapat mengalokasikan dana kamu ke beberapa pinjaman yang berbeda, mengurangi risiko keseluruhan portofolio.   4. Pengembalian yang Menarik: Lender/pemberi pinjaman/pemberi dana sering melihat potensi pengembalian yang lebih tinggi dalam P2P lending dibandingkan dengan investasi tradisional seperti tabungan atau obligasi. Namun, ini juga datang dengan risiko yang lebih tinggi, tergantung pada profil risiko pinjaman yang kamu pilih.   5. Inklusi Keuangan: P2P lending membuka pintu bagi individu yang mungkin tidak memiliki akses ke layanan keuangan tradisional. Ini termasuk peminjam yang memiliki riwayat kredit yang terbatas atau kurangnya jaminan.   6. Proses Transparan: Banyak platform P2P lending menawarkan transparansi tinggi dengan memberikan informasi terperinci tentang peminjam, risiko yang terkait, dan persyaratan pinjaman. Ini membantu pemberi pinjaman membuat keputusan investasi yang lebih terinformasi.   7. Keterlibatan Langsung: P2P lending memberikan pemberi pinjaman/pemberi dana kontrol langsung atas dana mereka. Kamu dapat memilih pinjaman yang ingin kamu dukung berdasarkan tujuan, risiko, dan profil peminjam.   8. Fleksibilitas Pilihan Pinjaman: Platform P2P lending sering menawarkan berbagai pilihan pinjaman dengan beragam suku bunga dan jangka waktu. Ini memungkinkan peminjam untuk memilih pinjaman yang paling sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan mereka.   9. Dampak Positif pada Ekonomi: P2P lending dapat mendukung pertumbuhan ekonomi dengan memberikan akses pembiayaan kepada individu dan usaha yang mungkin sebelumnya sulit mendapatkannya. Ini juga dapat membantu dalam penciptaan lapangan kerja dan pengembangan usaha kecil.   10. Kemajuan Teknologi: P2P lending adalah contoh nyata bagaimana teknologi dapat mengubah industri keuangan. Ini merangsang perkembangan platform online yang lebih canggih dan inovatif.   Namun, penting untuk diingat bahwa P2P lending juga memiliki risiko, termasuk risiko gagal bayar. Penting untuk melakukan penelitian menyeluruh sebelum terlibat dalam transaksi P2P lending dan memahami risiko yang terlibat. Dengan pengetahuan yang tepat, P2P lending dapat menjadi alat yang kuat untuk memenuhi kebutuhan finansialmu atau mendiversifikasi portofolio investasimu.

    Aug 11, 2023
  • Kesehatan finansial merupakan hal yang sangat penting dalam kehidupan sehari-hari. Salah satu tantangan utama yang sering dihadapi oleh banyak orang adalah masalah utang. Namun, jangan khawatir, karena ada langkah-langkah yang dapat diambil untuk mengatasi utang dan meningkatkan kesehatan finansial Anda. 1. Evaluasi dan Pahami Utang Anda: Pertama-tama, identifikasi dan pahami seluruh utang Anda. Catat jumlah utang, tingkat bunga, dan jatuh tempo pembayaran. Dengan pemahaman yang baik, Anda dapat mengambil langkah-langkah yang lebih efektif. 2. Prioritaskan Utang dengan Bunga Tinggi: Fokus pada pelunasan utang yang memiliki tingkat bunga tertinggi. Dengan melunasi utang ini lebih dulu, Anda dapat mengurangi beban bunga yang harus dibayar dan menghemat lebih banyak uang dalam jangka panjang. 3. Buat Anggaran: Buatlah anggaran yang realistis dan terukur. Hitung penghasilan, keluaran, dan alokasikan dana untuk pelunasan utang. Disiplin dalam mengikuti anggaran membantu mencegah penumpukan utang baru. 4. Hemat Pengeluaran: Tinjau kebiasaan pengeluaran Anda dan cari cara untuk menghemat uang. Pertimbangkan untuk memotong pengeluaran yang tidak perlu dan alokasikan uang tersebut untuk melunasi utang. 5. Cari Pendapatan Tambahan: Pikirkan tentang cara untuk meningkatkan pendapatan Anda. Mungkin ada peluang kerja paruh waktu, pekerjaan lepas, atau keterampilan yang dapat di-monetize untuk membantu melunasi utang lebih cepat. 6. Renegotiasi Tingkat Bunga: Hubungi kreditur Anda untuk mempertimbangkan negosiasi tingkat bunga. Dalam beberapa kasus, kreditur bersedia menurunkan tingkat bunga untuk membantu Anda melunasi utang dengan lebih mudah. 7. Gunakan Pendekatan Salju Utang: Terapkan pendekatan salju utang dengan melunasi utang terkecil terlebih dahulu. Setelah utang terkecil selesai, gunakan uang yang biasanya dialokasikan untuk utang tersebut untuk melunasi utang berikutnya. Ini memberikan rasa pencapaian yang dapat memotivasi Anda untuk terus melunasi utang. 8. Hindari Utang Baru: Selama proses pelunasan utang, hindari mengambil utang baru kecuali sangat diperlukan. Fokus pada pengeluaran dan pengelolaan uang yang bijak untuk mencegah penumpukan utang baru. 9. Manfaatkan Dana Darurat: Jika memungkinkan, pertimbangkan untuk menggunakan dana darurat Anda untuk melunasi sebagian utang. Namun, pastikan untuk mempertimbangkan konsekuensi dan kemungkinan perlu membangun kembali dana darurat setelahnya. 10. Konsultasikan dengan Ahli Keuangan: Jika merasa kesulitan mengatasi utang, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan ahli keuangan atau penasihat keuangan. Mereka dapat memberikan saran yang disesuaikan dengan situasi keuangan Anda. Dengan mengambil langkah-langkah ini, Anda dapat mengatasi utang dan membangun fondasi keuangan yang lebih kuat. Ingatlah bahwa perubahan keuangan tidak terjadi secara instan, tetapi dengan konsistensi dan disiplin, Anda dapat mencapai kesehatan finansial yang lebih baik.

    Oct 10, 2023
  • Dalam dunia keuangan yang semakin kompleks, skor kredit menjadi elemen kunci dalam menilai kesehatan keuangan seseorang. Credit scoring, atau skor kredit, adalah metode evaluasi yang digunakan oleh lembaga keuangan untuk menilai sejauh mana seseorang atau entitas dapat dipercaya dalam membayar pinjaman atau kewajiban keuangan lainnya. Artikel ini akan membahas apa itu credit scoring, bagaimana skor kredit dihitung, mengapa penting untuk Anda, dan bagaimana mempengaruhi kehidupan keuangan Anda. Apa Itu Credit Scoring? Credit scoring adalah metode analisis statistik yang digunakan oleh lembaga keuangan untuk menilai risiko kredit dari seorang individu atau entitas. Tujuannya adalah untuk memprediksi kemampuan seseorang membayar utang atau pinjaman. Skor kredit didasarkan pada informasi historis keuangan seperti riwayat pembayaran, jumlah utang, lama kredit, dan faktor lain yang relevan. Bagaimana Skor Kredit Dihitung? Proses perhitungan skor kredit melibatkan beberapa faktor utama: 1. Riwayat Pembayaran (35%): Kemampuan Anda untuk membayar tagihan tepat waktu sangat penting. Keterlambatan pembayaran dapat berdampak negatif pada skor kredit Anda. 2. Jumlah Utang yang Dibawa (30%): Persentase jumlah utang yang Anda miliki dibandingkan dengan total kredit yang tersedia juga mempengaruhi skor kredit Anda. 3. Lama Riwayat Kredit (15%): Lama Anda memiliki akun kredit memengaruhi skor kredit Anda. Semakin lama, semakin baik. 4. Jenis Kredit yang Dimiliki (10%): Kombinasi dari jenis utang, seperti kartu kredit, pinjaman mobil, atau hipotek, juga memiliki dampak pada skor kredit. 5. Permohonan Kredit Baru (10%): Setiap kali Anda mengajukan permohonan kredit baru, ini dapat mempengaruhi skor kredit Anda. Permohonan terlalu sering dapat diartikan sebagai tanda keuangan yang tidak stabil. Mengapa Skor Kredit Penting? 1. Pengajuan Pinjaman: Skor kredit mempengaruhi kemungkinan Anda disetujui atau ditolak saat mengajukan pinjaman. Semakin tinggi skor kredit, semakin besar peluang Anda untuk mendapatkan pinjaman dengan suku bunga yang lebih baik. 2. Suku Bunga: Skor kredit juga memengaruhi suku bunga yang Anda dapatkan. Skor kredit yang lebih tinggi dapat menghasilkan suku bunga yang lebih rendah, mengurangi biaya total pinjaman. 3. Persetujuan Sewa atau Leasing: Skor kredit juga digunakan oleh pemilik properti atau perusahaan sewa untuk menilai apakah Anda layak untuk disewa atau menyewa. 4. Kewajiban Keuangan Lainnya: Banyak perusahaan asuransi, penyedia layanan utilitas, dan pemberi lisensi telepon menggunakan skor kredit untuk menentukan apakah Anda memenuhi syarat untuk layanan tersebut. Cara Meningkatkan Skor Kredit Jika Anda ingin meningkatkan skor kredit Anda, berikut beberapa langkah yang dapat Anda ambil: 1. Bayar Tagihan Tepat Waktu: Prioritaskan membayar tagihan tepat waktu untuk membangun riwayat pembayaran yang baik. 2. Kurangi Utang: Usahakan untuk mengurangi utang yang Anda miliki agar persentase utang terhadap total kredit lebih rendah. 3. Jaga Permohonan Kredit Baru: Hindari mengajukan terlalu banyak permohonan kredit dalam waktu singkat. 4. Perpanjang Riwayat Kredit: Jika memungkinkan, pertahankan akun kredit yang lebih lama untuk memperpanjang lama riwayat kredit Anda. Credit scoring memiliki peran krusial dalam kehidupan finansial modern. Memahami bagaimana skor kredit dihitung dan mengapa penting dapat membantu Anda mengelola keuangan Anda dengan lebih baik. Dengan membangun skor kredit yang baik, Anda dapat mendapatkan akses lebih mudah ke pinjaman, suku bunga yang lebih rendah, dan kesempatan keuangan yang lebih baik secara keseluruhan.

    Aug 22, 2023
  • Keberhasilan keuangan keluarga bukanlah soal besarnya pendapatan, tetapi tentang bagaimana kita mengelolanya. Ingin tahu rahasia strategi mengelola keuangan keluarga dengan bijak? Mari kita gali bersama-sama. 1. Membuat Anggaran Keluarga yang Realistis: Mulailah dengan membuat anggaran keluarga yang realistis. Identifikasi pemasukan dan pengeluaran bulanan dengan jelas. Dengan memiliki gambaran yang akurat, Anda dapat mengambil langkah-langkah strategis dalam mengelola keuangan. 2. Dana Darurat: Pelindung Finansial untuk Masa Sulit Jangan pernah meremehkan kekuatan dana darurat. Ini adalah penyelamat finansial keluarga saat menghadapi tantangan mendadak seperti krisis kesehatan atau kehilangan pekerjaan. Sisihkan sebagian dari pendapatan bulanan untuk membangun dan menjaga dana darurat. 3. Investasi Pendidikan Keuangan untuk Semua Anggota Keluarga: Berikan pendidikan keuangan kepada seluruh anggota keluarga, termasuk anak-anak. Ajarkan konsep pengelolaan uang, tabungan, dan investasi sedini mungkin. Dengan pemahaman finansial yang baik, keluarga dapat membuat keputusan keuangan yang lebih cerdas. 4. Prioritaskan Hutang dengan Strategi Pelunasan yang Efektif: Jika ada hutang, prioritaskan untuk melunasinya dengan strategi pelunasan yang efektif. Atur hutang berdasarkan tingkat bunga atau jumlah total, dan alokasikan sebagian dari pendapatan tambahan untuk membayar hutang. 5. Manfaatkan Teknologi untuk Pencatatan dan Perencanaan Keuangan: Gunakan aplikasi keuangan atau perangkat lunak pencatatan keuangan untuk membantu memonitor pengeluaran dan mengelola anggaran. Teknologi dapat menjadi sekutu yang kuat dalam menjalankan strategi keuangan keluarga dengan lebih efisien. 6. Diskusi Terbuka tentang Keuangan: Buka komunikasi terbuka tentang keuangan dalam keluarga. Diskusikan tujuan keuangan bersama dan cari solusi bersama-sama. Ini tidak hanya membangun pemahaman bersama, tetapi juga meningkatkan dukungan antaranggota keluarga. 7. Evaluasi dan Sesuaikan Strategi Secara Berkala: Keuangan keluarga adalah dinamis. Penting untuk secara berkala mengevaluasi dan, jika perlu, menyesuaikan strategi keuangan. Ini dapat mencakup perubahan dalam anggaran, tujuan keuangan, atau strategi investasi. Mengelola Keuangan dengan Bijak Adalah Investasi untuk Masa Depan yang Lebih Cerah Mengelola keuangan keluarga dengan bijak bukan hanya tentang menyiasati krisis, tetapi juga tentang membangun masa depan yang lebih baik. Dengan strategi yang tepat, setiap keluarga dapat mengarungi arus keuangan dengan percaya diri dan sukses.

    Nov 14, 2023
mengenal usaha mikro, kecil, dan menengah (umkm): pilar ekonomi yang kuat

Mengenal Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM): Pilar Ekonomi yang Kuat

  • Sep 13, 2023
  • Bisnis

Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) memainkan peran krusial dalam perekonomian suatu negara. Dengan kontribusinya yang signifikan terhadap penciptaan lapangan kerja, pertumbuhan ekonomi, dan inovasi, UMKM tidak dapat diabaikan. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi apa itu UMKM, mengapa mereka penting, serta peran mereka dalam perekonomian.

Definisi dan Klasifikasi UMKM

UMKM adalah istilah yang mencakup kategori usaha berdasarkan skala operasional dan ukuran. Meskipun definisi dan klasifikasinya bervariasi di berbagai negara, pada umumnya UMKM memiliki beberapa kriteria umum:

  1. Usaha Mikro: Usaha mikro adalah yang paling kecil dalam kategori UMKM. Biasanya melibatkan sejumlah kecil tenaga kerja (misalnya kurang dari 10 orang) dan memiliki skala operasi yang terbatas. Contohnya adalah toko kelontong, warung makan, atau jasa tukang.
  2. Usaha Kecil: Usaha kecil memiliki skala operasi yang lebih besar daripada usaha mikro dan bisa memiliki jumlah tenaga kerja yang lebih besar. Contoh usaha kecil adalah toko pakaian, bengkel motor, atau restoran.
  3. Usaha Menengah: Usaha menengah adalah yang terbesar dalam kategori UMKM. Mereka memiliki skala operasi yang lebih besar dan mungkin sudah memiliki struktur organisasi yang lebih kompleks. Contoh usaha menengah adalah perusahaan manufaktur, distributor, atau penyedia layanan profesional.

Pentingnya UMKM dalam Perekonomian

UMKM memiliki dampak yang signifikan terhadap perekonomian dalam beberapa cara:

  1. Penciptaan Lapangan Kerja: UMKM adalah penyumbang utama penciptaan lapangan kerja. Mereka memberikan peluang pekerjaan kepada masyarakat lokal, membantu mengurangi tingkat pengangguran, dan meningkatkan kesejahteraan ekonomi.
  2. Inovasi dan Kreativitas: Banyak UMKM memiliki fleksibilitas untuk berinovasi dan menghadirkan produk atau layanan baru. Mereka sering kali menjadi tempat lahirnya ide-ide kreatif dan solusi baru untuk masalah yang ada di masyarakat.
  3. Pertumbuhan Ekonomi: UMKM berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi dengan meningkatkan produksi, permintaan, dan konsumsi. Mereka mendorong aliran ekonomi lokal dan nasional.
  4. Pemberdayaan Lokal: UMKM cenderung dikelola oleh warga lokal, yang memperkuat ekonomi lokal dan memberdayakan masyarakat setempat. Ini juga membantu mendistribusikan kekayaan ekonomi secara merata.
  5. Peluang Wirausaha: UMKM memberikan peluang bagi individu untuk menjadi wirausaha, mengembangkan bakat dan minat mereka dalam dunia bisnis, dan menjadi agen perubahan ekonomi.

Peran Dukungan Terhadap UMKM

Dalam mendukung pertumbuhan dan keberlangsungan UMKM, pemerintah, lembaga keuangan, dan organisasi lainnya dapat memberikan berbagai dukungan seperti pelatihan, pendanaan, bimbingan hukum, akses ke pasar, dan pembinaan bisnis.

 

UMKM memiliki peran yang sangat penting dalam perekonomian global. Dengan menciptakan lapangan kerja, merangsang inovasi, dan mendorong pertumbuhan ekonomi, UMKM membantu menciptakan masyarakat yang lebih dinamis dan berkelanjutan. Penting bagi pemerintah dan semua pemangku kepentingan untuk terus mendukung dan memfasilitasi perkembangan UMKM guna mencapai potensi penuh mereka dalam mendorong kemakmuran ekonomi.

 

 

Bagikan :