JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Pada tanggal 15 November 2019 Avantee mengikuti kegiatan sosialisasi bersama dengan beberapa fintech lain di Bogor,  dengan tema "Fintech Goes To Campus: Mengenal P2P Lending" Kegiatan ini bertujuan untuk mengedukasi mahasiswa dalam memperkenalkan industri fintech sebagai pelopor inovasi teknologi keuangan juga mendorong mahasiswa dalam memainkan perannya untuk kemajuan perekonomian Indonesia Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=miZRu-ExmL0 

    Aug 11, 2020
  • Petinggi Avantee Bpk. Minto Lim turut hadir dalam acara sosialisasi ini sebagai pembicara. Tujuan acara ini untuk menjembatani kolaborasi konkret antara para pemain di industri fintech dengan anggota bursa Melalui acara ini, diharapkan dapat meningkatkan pemahaman masyarakat akan perkembangan industri Fintech di Indonesia, termasuk memperkenalkan kategori bisnis yang ada di sektor Fintech. Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=_42Rx6awykQ

    Aug 11, 2020
  • Keuangan pribadi yang sehat merupakan fondasi utama untuk mencapai tujuan hidup. Namun, seringkali kita terjebak dalam rutinitas sehari-hari dan lupa untuk merencanakan keuangan dengan baik. Agar tidak terjebak dalam kesulitan keuangan, yuk kita simak langkah-langkah praktis dalam membuat rencana keuangan pribadi yang sukses. 1. Mengidentifikasi Tujuan Keuangan Jangka Pendek dan Panjang Langkah pertama dalam merencanakan keuangan adalah mengidentifikasi tujuan keuanganmu. Apakah itu untuk liburan impian, pendidikan anak, atau pensiun nyaman, pastikan untuk menetapkan tujuan jangka pendek dan panjang. Dengan mengetahui apa yang ingin dicapai, kamu dapat membuat rencana yang lebih spesifik. 2. Menghitung Pendapatan dan Pengeluaran Bulanan Rencana keuangan yang baik membutuhkan pemahaman yang jelas tentang pendapatan dan pengeluaran bulanan. Catat dengan rinci semua sumber pendapatan dan keluaran uang setiap bulan. Ini membantu kamu mengidentifikasi di mana uangmu sebenarnya pergi dan memastikan bahwa kamu tidak menghabiskan lebih dari yang kamu hasilkan. 3. Buat Anggaran Bulanan yang Realistis Setelah mengetahui pendapatan dan pengeluaran, buatlah anggaran bulanan yang realistis. Tentukan alokasi dana untuk kebutuhan pokok seperti makanan, tempat tinggal, dan transportasi, serta alokasi untuk tabungan dan investasi. Pastikan anggaranmu mencerminkan tujuan keuangan yang telah kamu tetapkan. 4. Dana Darurat Jangan lupakan pentingnya memiliki dana darurat. Alokasikan sebagian dari pendapatan bulananmu untuk membangun dana darurat yang setara dengan 3-6 bulan biaya hidup. Dana darurat ini akan memberikan perlindungan finansial saat menghadapi kejadian tak terduga, seperti kehilangan pekerjaan atau biaya medis mendesak. 5. Investasi untuk Masa Depan Rencana keuangan yang sukses tidak hanya tentang mengelola uang harian, tetapi juga tentang membangun kekayaan untuk masa depan. Pelajari tentang investasi yang sesuai dengan profil risikomu, seperti reksa dana atau saham. Investasi yang bijaksana dapat membantu uangmu berkembang seiring waktu. 6. Evaluasi dan Sesuaikan Rencana Secara Berkala Keuangan pribadi bersifat dinamis, jadi penting untuk secara berkala mengevaluasi dan menyesuaikan rencana keuanganmu. Apakah ada perubahan dalam pendapatan atau pengeluaran? Apakah tujuan keuanganmu berubah? Sesuaikan rencanamu agar tetap relevan dengan kondisi keuangan dan hidupmu. Membuat rencana keuangan pribadi yang sukses memerlukan kedisiplinan dan kesadaran. Dengan mengidentifikasi tujuan, mengelola pendapatan dan pengeluaran, serta berinvestasi untuk masa depan, kamu dapat menciptakan kestabilan finansial yang akan mendukung impian dan aspirasimu. Ingatlah, merencanakan keuangan bukan hanya tentang uang, tetapi juga tentang membangun kehidupan yang lebih baik. Selamat merencanakan! Dukung UMKM Indonesia, maju Bersama Avantee

    Dec 05, 2023
  • Dalam beberapa tahun terakhir, Peer-to-Peer (P2P) lending telah muncul sebagai inovasi keuangan yang revolusioner yang sedang mengubah lanskap peminjaman dan investasi. P2P lending, juga dikenal sebagai pinjaman berbasis pasar, melibatkan menghubungkan peminjam individual langsung dengan pemberi pinjaman individual melalui platform online, menghilangkan kebutuhan akan perantara keuangan tradisional seperti bank. Pendekatan inovatif ini menawarkan banyak manfaat dan tantangan bagi peminjam dan investor, merubah cara kita mengakses dan mengalokasikan modal.   Memahami P2P Lending:   Platform P2P lending berperan sebagai perantara, menghubungkan individu yang mencari pinjaman langsung dengan mereka yang bersedia meminjamkan uang. Peminjam membuat profil yang memaparkan permintaan pinjaman, latar belakang keuangan, dan tujuan pinjaman. Di sisi lain, pemberi pinjaman melihat berbagai daftar pinjaman, menilai risiko dan potensi pengembalian yang terkait dengan setiap peminjam. Melalui proses ini, pemberi pinjaman dapat memilih untuk berinvestasi dalam jumlah kecil di beberapa pinjaman, mendiversifikasi risiko mereka.   Manfaat bagi Peminjam: Akses Kredit: P2P lending membuka peluang bagi peminjam yang mungkin kesulitan mendapatkan pinjaman melalui saluran tradisional karena riwayat kredit yang terbatas atau situasi keuangan yang tidak konvensional. Persetujuan Lebih Cepat: Proses aplikasi dan persetujuan seringkali lebih cepat daripada bank tradisional, dengan beberapa platform menawarkan persetujuan dalam waktu yang sama. Suku Bunga Kompetitif: Peminjam mungkin menemukan suku bunga yang lebih kompetitif di platform P2P dibandingkan pemberi pinjaman tradisional, terutama jika kelayakan kredit mereka lebih tinggi. Syarat Pinjaman Fleksibel: Platform P2P seringkali menawarkan berbagai syarat pinjaman, memungkinkan peminjam untuk menyesuaikan pinjaman mereka sesuai dengan kebutuhan mereka.   Peluang bagi Investor: Diversifikasi: P2P lending memungkinkan investor untuk mengalokasikan modal mereka ke beberapa pinjaman, mengurangi dampak dari gagal bayar terhadap pengembalian keseluruhan. Pengembalian Menarik: Investor dapat memperoleh pengembalian yang potensial lebih tinggi dibandingkan dengan tabungan atau obligasi tradisional, meskipun ini datang dengan risiko lebih tinggi karena sifat tanpa jaminan dari banyak pinjaman P2P. Pemberdayaan: P2P lending memberdayakan investor individual dengan memberi mereka kontrol langsung atas pilihan investasi mereka, berbeda dengan investasi tradisional yang dikelola oleh lembaga keuangan. Transparansi: Banyak platform P2P memberikan informasi terperinci tentang peminjam dan risiko yang terkait dengan setiap pinjaman, memungkinkan keputusan investasi yang terinformasi.   Tantangan dan Pertimbangan: Risiko Gagal Bayar: P2P lending memiliki risiko gagal bayar dari peminjam, yang dapat memengaruhi pengembalian investor. Dilakukan penilaian yang tepat sangat penting untuk mengurangi risiko ini. Regulasi dan Masalah Hukum: Lingkungan regulasi untuk P2P lending bervariasi antara negara dan wilayah. Investor dan peminjam harus mengikuti regulasi ini dengan Likuiditas: Berbeda dengan saham atau obligasi yang dapat diperdagangkan dengan mudah, pinjaman P2P mungkin kurang likuid karena biasanya memiliki jangka waktu tetap dan mungkin tidak dapat dipindahkan dengan mudah. Keandalan Platform: Keberhasilan P2P lending bergantung pada keandalan dan kredibilitas platform. Investor dan peminjam harus melakukan riset dan memilih platform yang terpercaya.   Sebagai kesimpulan, Peer-to-Peer lending telah membawa era inklusivitas keuangan dan peluang investasi yang baru. Dengan menghubungkan langsung peminjam dan pemberi pinjaman, platform ini telah menyederhanakan proses peminjaman sambil memberikan investor cara alternatif untuk menghasilkan pengembalian. Namun, penting bagi semua pihak yang terlibat untuk mendekati P2P lending dengan hati-hati, melakukan riset menyeluruh, dan memahami risiko yang terkait. Dengan terus berkembangnya lanskap P2P lending, ia berjanji untuk mengubah cara kita memandang perbankan tradisional, investasi, dan perantara keuangan.

    Aug 08, 2023
  • P2P lending, atau Peer-to-Peer lending, telah membuka pintu akses ke solusi keuangan yang lebih inklusif bagi banyak individu di berbagai belahan dunia. Kemampuannya untuk memberikan akses pinjaman tanpa melibatkan lembaga keuangan konvensional telah memungkinkan masyarakat untuk mengatasi kebutuhan finansial mereka dengan lebih fleksibel. Namun, dengan kemerdekaan keuangan yang diberikan oleh P2P lending, timbul pula tanggung jawab besar untuk memastikan bahwa dana yang diperoleh digunakan dengan bijak dan produktif. Saat seseorang memutuskan untuk mengambil langkah untuk mengajukan pinjaman P2P lending, langkah pertama yang bijak adalah membentuk rencana keuangan yang matang. Rencana ini harus mencakup tujuan penggunaan dana pinjaman secara spesifik dan jelas, sehingga menghindarkan risiko penggunaan dana yang tidak terarah. Namun, di tengah berbagai pilihan penggunaan dana, satu bahaya yang harus dihindari dengan tegas adalah godaan judi online. Keberhasilan finansial tidak dapat dicapai jika dana yang diperoleh digunakan untuk praktik perjudian yang dapat menyebabkan kerugian besar. Mari kita eksplorasi cara-cara bijak dalam memanfaatkan dana pinjaman P2P lending dan mengapa penting untuk menjauhi jerat judi online.   Perencanaan Keuangan yang Matang: Sebelum mengajukan pinjaman P2P lending, penting untuk memiliki rencana keuangan yang matang. Tentukan dengan jelas tujuan penggunaan dana pinjaman dan pastikan itu sejalan dengan kebutuhan mendesak atau investasi yang berpotensi memberikan hasil positif. Investasi Produktif: Sebaiknya, alokasikan dana pinjaman untuk investasi produktif yang dapat meningkatkan pendapatan atau menciptakan peluang bisnis. Misalnya, memulai usaha kecil, pelatihan profesional, atau investasi pendidikan. Hindari Godaan Judi Online: Satu dari godaan yang perlu dihindari adalah penggunaan dana pinjaman untuk judi online. Judi online dapat menjadi lubang keuangan yang dalam dan memicu spiral utang yang sulit diatasi. Menjaga integritas dana pinjaman adalah kunci untuk menghindari risiko finansial yang tidak perlu. Prioritaskan Pembayaran Utang atau Kewajiban Keuangan: Jika Anda memiliki utang atau kewajiban keuangan lainnya, pertimbangkan untuk menggunakan dana pinjaman P2P lending untuk membayar utang tersebut. Ini dapat membantu meningkatkan profil kredit dan mengurangi beban finansial dalam jangka panjang. Simpan Sebagian untuk Darurat: Penting untuk menyisihkan sebagian dana pinjaman sebagai cadangan darurat. Ini dapat memberikan keamanan finansial jika terjadi kejadian tak terduga atau kebutuhan mendesak. Transparansi dan Keterbukaan: Jika Anda mengalami kesulitan keuangan atau perubahan dalam rencana awal, penting untuk berkomunikasi dengan pemberi pinjaman P2P secara transparan. Beberapa platform P2P lending dapat memberikan opsi restrukturisasi pinjaman atau solusi lainnya. Edukasi Finansial: Tingkatkan pemahaman tentang manajemen keuangan dan investasi. Semakin baik pemahaman Anda tentang cara mengelola uang, semakin bijak Anda dalam mengambil keputusan finansial. Pemanfaatan dana pinjaman P2P lending harus didasarkan pada kebijakan finansial yang bijak. Menghindari godaan judi online dan mengalokasikan dana untuk investasi produktif dapat membantu mencapai pertumbuhan finansial yang berkelanjutan. Dengan perencanaan yang matang dan keterbukaan terhadap pemberi pinjaman, individu dapat mengelola dana pinjaman dengan bijak dan meraih manfaat jangka panjang.  

    Oct 19, 2023
  • Pada tanggal 13 April 2019  di Makassar, Avantee mengikuti Kegiatan sosialisasi Avantee bersama dengan beberapa fintech lain. Dengan tema "Meningkatkan Inklusi Keuangan di Era Fintech" Sosialisasi ini dihadiri oleh para dosen, mahasiswa dan masyarakat sekitar. Harapan dengan adanya sosialisasi ini masyarakat Makassae dapat lebih memahami dungsi dan tujuan adanya fintech lending untruk memberikan alternatif pilihan dan kemudahan akses finansial masyarakat sehingga dapat meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia. Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=gPlJyHEHDXg  

    Aug 11, 2020
kunci sukses menghadapi tantangan inovasi keuangan dalam dunia digital : webinar avantee di universitas muhammadiyah sidoarjo

Kunci Sukses Menghadapi Tantangan Inovasi Keuangan dalam Dunia Digital : Webinar Avantee di Universitas Muhammadiyah Sidoarjo

  • Nov 30, 2023
  • Event Avantee

Pada tanggal 29 November 2023, mahasiswa Universitas Muhammadiyah Sidoarjo disajikan dengan kesempatan emas untuk memperdalam pemahaman mereka tentang inovasi keuangan dalam dunia digital. Acara ini berupa webinar online yang menjadikan Avantee sebagai salah satu narasumbernya, Avantee sendiri merupakan platform peer-to-peer lending yang aktif dalam pengembangan literasi keuangan.

Dalam webinar yang berfokus pada "Kunci Sukses Menghadapi Tantangan Inovasi Keuangan dalam Dunia Digital," Fajar Muharam selaku Corporate Communication Avantee menyoroti peran kunci literasi keuangan. Seiring dengan pesatnya perkembangan teknologi dan perubahan dalam paradigma keuangan, pemahaman mendalam tentang konsep-konsep keuangan modern menjadi suatu keharusan untuk sukses dalam menghadapi dinamika tersebut.

Meskipun secara fisik berada di tempat yang berbeda, webinar ini memungkinkan para peserta untuk berkumpul secara virtual melalui platform zoom. Kelebihan teknologi memastikan bahwa peserta dapat mengakses webinar dari mana saja, menciptakan atmosfer yang inklusif dan interaktif.

Webinar yang diikuti oleh 200 peserta ini mencakup sejumlah topik penting, termasuk Fintech dan Perubahan Keuangan Digital. Fajar Muharam Selaku Corporate Communication Avantee membahas tren fintech terkini dan bagaimana perubahan ini memengaruhi cara kita berinteraksi dengan keuangan mulai dari strategi pengelolaan keuangan pribadi serta investasi dan peluang di era digital.

Dengan adanya webinar ini diharapkan dapat berkontribusi nyata pada peningkatan literasi keuangan, membekali mereka dengan pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk sukses menghadapi tantangan inovasi keuangan di era digital yang terus berkembang.

Bagikan :