JavaScript is not enabled, please check your browser settings.

Loading
Blog

Mari saling membantu untuk memajukan kesejahteraan UKM Indonesia

Postingan Lainnya
  • Pada tanggal 13 April 2019  di Makassar, Avantee mengikuti Kegiatan sosialisasi Avantee bersama dengan beberapa fintech lain. Dengan tema "Meningkatkan Inklusi Keuangan di Era Fintech" Sosialisasi ini dihadiri oleh para dosen, mahasiswa dan masyarakat sekitar. Harapan dengan adanya sosialisasi ini masyarakat Makassae dapat lebih memahami dungsi dan tujuan adanya fintech lending untruk memberikan alternatif pilihan dan kemudahan akses finansial masyarakat sehingga dapat meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia. Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=gPlJyHEHDXg  

    Aug 11, 2020
  • Selamat datang di era revolusi keuangan, di mana Fintech P2P Lending menjadi pahlawan tak terduga. Mari kita eksplorasi bagaimana perannya menciptakan ekosistem finansial yang lebih inklusif dan inovatif untuk masa depan. 1. Perkenalan dengan P2P Lending: Menghapus Batasan Tradisional P2P Lending, atau Pinjaman Peer-to-Peer, memotong perantara perbankan tradisional dan membuka pintu bagi peminjam dan pemberi pinjaman untuk terhubung secara langsung. Tanpa birokrasi berat, prosesnya lebih cepat, lebih sederhana, dan memberikan kebebasan finansial kepada semua pihak. 2. Inovasi dalam Proses Pinjaman: Mudah, Cepat, dan Transparan Salah satu daya tarik utama P2P Lending adalah proses pinjaman yang lebih mudah. Dari pengajuan hingga persetujuan, semuanya dapat dilakukan secara daring dalam hitungan hari. Transparansi juga menjadi kunci, memberikan peminjam dan pemberi pinjaman visibilitas yang lebih besar terhadap seluruh proses. 3. Inklusi Keuangan untuk Semua: Membuka Pintu untuk Yang Terpinggirkan Fintech P2P Lending membawa perubahan sosial dengan memberikan akses keuangan kepada mereka yang sebelumnya diabaikan oleh sistem perbankan. Individu dan bisnis kecil yang sulit mendapatkan pinjaman kini dapat merasakan manfaat inklusi keuangan. 4. Peluang Investasi yang Menarik: Diversifikasi Portofolio dengan Mudah P2P Lending tidak hanya menguntungkan peminjam, tetapi juga memberikan peluang investasi yang menarik bagi mereka yang ingin menjadi pemberi pinjaman. Dengan berbagai pilihan profil risiko, pemberi pinjaman dapat dengan mudah mendiversifikasi portofolio mereka. 5. Teknologi untuk Keamanan dan Efisiensi: Blockchain dan Lapisan Keamanan Tinggi Fintech P2P Lending menerapkan teknologi blockchain untuk meningkatkan keamanan dan efisiensi. Transaksi yang tercatat dalam rantai blok memberikan tingkat keamanan yang lebih tinggi, sementara lapisan keamanan tambahan melindungi data finansial pengguna. Menuju Masa Depan Keuangan yang Lebih Cerdas: Tantangan dan Peluang Seiring dengan pertumbuhan Fintech P2P Lending, ada tantangan dan peluang yang harus dihadapi. Penting bagi peminjam dan pemberi pinjaman untuk tetap terhubung dengan perkembangan terbaru dan memahami cara mengelola risiko dalam ekosistem yang dinamis ini.   Fintech P2P Lending telah merubah cara kita memandang keuangan. Dengan inovasi yang terus berkembang, perannya dalam membentuk ekosistem finansial masa depan tidak boleh diabaikan. Mari bersama-sama mendekati masa depan keuangan yang lebih inklusif, efisien, dan cerdas.

    Nov 07, 2023
  • Investasi di platform Peer-to-Peer (P2P) lending telah menjadi pilihan yang semakin populer bagi investor yang mencari alternatif dari instrumen investasi tradisional seperti saham atau obligasi. Namun, seperti semua bentuk investasi, ada risiko yang terkait dengan P2P lending, dan juga manfaat yang mungkin diperoleh. Manfaat Investasi di Platform P2P Lending Potensi Imbal Hasil yang Tinggi: Salah satu daya tarik utama P2P lending adalah potensi imbal hasil yang lebih tinggi dibandingkan dengan instrumen investasi yang lebih konvensional seperti tabungan atau obligasi. Ini terutama terjadi karena peminjam yang menggunakan platform ini seringkali memiliki risiko kredit yang lebih tinggi, sehingga mereka bersedia membayar suku bunga yang lebih tinggi. Diversifikasi Portofolio: Investasi di berbagai pinjaman P2P dapat membantu Anda mendiversifikasi portofolio investasi Anda. Anda dapat memilih pinjaman dengan risiko yang berbeda-beda, termasuk risiko tinggi dengan imbal hasil tinggi atau risiko rendah dengan imbal hasil yang lebih stabil. Akses Mudah: P2P lending memungkinkan individu untuk berinvestasi dalam pinjaman tanpa perlu jumlah modal yang besar. Ini memberikan akses yang lebih mudah ke dunia investasi daripada investasi tradisional yang sering memerlukan jumlah modal yang lebih besar. Pendapatan Pasif: P2P lending dapat memberikan pendapatan pasif. Ketika peminjam membayar pinjaman mereka, Anda sebagai pemberi pinjaman akan menerima pembayaran dan imbal hasil secara teratur. Risiko Investasi di Platform P2P Lending Risiko Kredit: Salah satu risiko utama dalam P2P lending adalah risiko kredit. Ada kemungkinan bahwa peminjam tidak akan mampu atau bersedia membayar kembali pinjaman mereka. Ini dapat mengakibatkan kerugian bagi pemberi pinjaman. Risiko Likuiditas: Investasi di P2P lending mungkin kurang likuid dibandingkan dengan investasi lainnya. Meskipun Anda dapat menjual pinjaman Anda kepada pihak lain di pasar sekunder (jika tersedia), harga jual dapat berfluktuasi dan tidak selalu mencerminkan nilai nominal pinjaman. Risiko Peraturan: Regulasi di sekitar P2P lending dapat bervariasi dari negara ke negara. Perubahan dalam regulasi dapat mempengaruhi cara platform beroperasi dan dampak investasi Anda. Risiko Diversifikasi Terbatas: Meskipun diversifikasi dapat menjadi manfaat, tidak selalu mudah untuk mendiversifikasi investasi Anda di platform P2P lending jika jumlah modal yang Anda miliki terbatas. Investasi di platform P2P lending dapat menjadi pilihan yang menarik, terutama bagi investor yang mencari alternatif dari pasar keuangan konvensional. Namun, penting untuk memahami risiko yang terkait dengan investasi ini dan melakukan penelitian yang cermat sebelum memutuskan untuk berinvestasi. Diversifikasi portofolio Anda dan memiliki pemahaman yang baik tentang bagaimana platform P2P lending tempat Anda berinvestasi beroperasi adalah langkah-langkah penting untuk mengelola risiko dan memaksimalkan manfaat dari investasi ini. Selalu konsultasikan dengan seorang penasihat keuangan jika Anda merasa perlu.

    Sep 26, 2023
  • Pada tanggal 14 Februari 2020 di Bandung, Finplus dan Avantee berkolaborasi menggelar sesi diskusi mengenai financial technology peer to peer lending dengan tema Fintech Discussion Vol.1: have We Reached #Accessiblefinancial Yet? Sesi diskusi bertujuan untuk berbagi dan memperkenalkan layanan keuangan fintech, pandangan dan tren perkembangan fintech lending kepada seluruh mahasiswa diskusi ini juga mengedukasi peran serta manfaat fintech bagi perekonomian di Indonesia, khususnya dalam mendorong pertumbuhan ekonomi daerah.  Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=pcG856Fm5R8

    Aug 11, 2020
  • Manajemen keuangan pribadi adalah kunci untuk mencapai stabilitas finansial dan meraih impian keuangan Anda. Baik Anda baru memulai perjalanan finansial atau ingin meningkatkan kontrol atas keuangan Anda, panduan ini akan membantu Anda merencanakan, mengelola, dan mencapai tujuan keuangan pribadi Anda. 1. Pembuatan Anggaran yang Realistis Langkah pertama dalam manajemen keuangan pribadi adalah membuat anggaran. Dalam anggaran ini, catat semua sumber pendapatan Anda dan semua pengeluaran bulanan. Pastikan untuk memasukkan pengeluaran tetap seperti sewa, tagihan, dan cicilan utang, serta pengeluaran variabel seperti makanan, hiburan, dan transportasi. Tujuannya adalah untuk memahami dengan jelas seberapa banyak uang yang masuk dan keluar dari rekening Anda setiap bulan. 2. Prioritaskan Penghematan Setelah Anda memiliki gambaran yang lebih jelas tentang keuangan Anda, langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi area di mana Anda dapat menghemat uang. Ini mungkin melibatkan memotong pengeluaran yang tidak penting atau mencari cara untuk memperoleh produk dan layanan dengan harga lebih murah. Dana yang dihemat dapat dialokasikan untuk membayar utang, menginvestasikan uang, atau membangun dana darurat. 3. Kelola Utang dengan Bijak Jika Anda memiliki utang, penting untuk mengelolanya dengan bijak. Prioritaskan pembayaran utang dengan tingkat bunga tertinggi terlebih dahulu. Juga pertimbangkan untuk merundingkan suku bunga lebih rendah dengan kreditor Anda atau mempertimbangkan konsolidasi utang jika itu akan membantu menyederhanakan pembayaran. 4. Investasikan untuk Masa Depan Investasi adalah salah satu cara terbaik untuk membangun kekayaan jangka panjang. Mulailah dengan membuat rencana investasi yang sesuai dengan tujuan finansial Anda. Pertimbangkan berinvestasi dalam saham, obligasi, reksadana, atau properti. Diversifikasi portofolio investasi Anda untuk mengurangi risiko. 5. Bangun Dana Darurat Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan, jadi memiliki dana darurat adalah langkah penting dalam manajemen keuangan pribadi. Dana darurat dapat membantu Anda mengatasi kejadian tak terduga seperti kehilangan pekerjaan atau biaya medis yang tidak terduga. Usahakan untuk memiliki cukup uang di dana darurat untuk menutup biaya hidup Anda selama 3 hingga 6 bulan. 6. Pendidikan Keuangan Pribadi Pendidikan keuangan pribadi adalah investasi jangka panjang dalam diri Anda sendiri. Pelajari tentang manajemen keuangan, investasi, dan perencanaan pensiun. Buku, kursus online, dan sumber daya keuangan dapat membantu Anda memperdalam pengetahuan Anda. 7. Evaluasi dan Revisi Rutin Keuangan Anda akan berubah seiring waktu, jadi penting untuk secara rutin mengevaluasi dan merevisi rencana keuangan Anda. Tinjau anggaran Anda, periksa perkembangan investasi Anda, dan pastikan Anda masih mengikuti jalur untuk mencapai tujuan keuangan Anda. Manajemen keuangan pribadi adalah kunci untuk mencapai keberhasilan finansial jangka panjang. Dengan membuat anggaran, mengelola utang dengan bijak, berinvestasi untuk masa depan, dan memprioritaskan penghematan, Anda dapat mengambil kendali atas keuangan Anda dan meraih impian keuangan Anda. Ingatlah bahwa manajemen keuangan pribadi adalah perjalanan yang berkelanjutan, dan dengan disiplin dan tekad, Anda dapat mencapai stabilitas finansial dan kebebasan keuangan yang Anda inginkan.

    Oct 03, 2023
  • Pada tanggal 26 Februari 2021 Avantee mengikuti Seminar dan sosialisasi bertajuk " Perkembangan Bisnis Model Fintech Lending tahun 2021 yang diselenggarakan oleh AFPI bersama dengan OJK dan beberapa penyelenggara P2P Lending. Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=aTVJxb8bwYs

    Mar 25, 2021
sosialisasi avantee : mewujudkan akses keuangan ke seluruh indonesia dengan fintech p2p lending

Sosialisasi Avantee : Mewujudkan Akses Keuangan ke Seluruh Indonesia Dengan Fintech P2P Lending

  • Mar 25, 2021
  • Event Avantee

Pada tanggal 19 Februari 2021 Avantee mengikuti Seminar dan sosialisasi bertajuk " Mewujudkan Akses Keuangan ke Seluruh Indonesia Dengan Fintech P2P Lending "

yang diselenggarakan oleh AFPI bersama dengan OJK dan beberapa penyelenggara P2P Lending.

Youtube: https://www.youtube.com/watch?v=5yiEgYWV358

Bagikan :